Minggu, 06 Februari 2011

Untitled for Us - Part 3

Part 3 : Bandung

***

Biru itu warna. Biru itu laut. Biru itu langit.

Biru itu, aku :)


***

Suara adzan berkumandang dengan gagahnya, tepat sekali menggedor telinga gue dengan telak. Aaah, masih ngantuk. Coba aja kalau hari ini nggak berangkat, gue molor deh sampe siang. Haha. Parah. Udah ah, gue sholat dulu.

Gue keluar dari kamar, ke kamar mandi, guna mengambil air wudhu. Tepat membatasi antara kamar gue dan kamar Kak Rama.


***

Sinar matahari Sabtu pagi menerpa mata gue ketika gue buka jendela kamar gue.
Huaahoaaaaaamm. Gue menguap. Wuah, masih ngantuk banget gue. Mana belum beberes baju untuk pakaian selama di Bandung lagi. Sumpah gue belom beres-beres baju padahal hari ini mau ke Bandung ! Anjiiir.

Gue mengambil koper agak besar dari lemari panjang gue. Yaah. Begitulah.Gue beranjak ke lemari pakaian gue. Gue buka.

Gue melihat sesuatu yang janggal di lemari pakaian gantung gue. Gue geser kasar baju gue ke arah kiri.

WHOA !

WOW !

APA INI ?

INI APA ?

Oke gue lebay banget. Jadi…

Gue mengambil sebuah gaun putih panjang.

Wow. Ini gaun kapan adanya ? Perasaan kemaren nggak ada.

WOW. PUNYA SIAPA INI ? SEUMUR-UMUR GAUN YANG PERNAH ADA DI LEMARI INI CUMA PUNYA KAK AUDI DEH -____- GUE NGGAK PUNYA !

Whoa. Eh tunggu, gue pernah punya juga sih. Terakhir gue punya gaun kaya gitu juga pas sd. Gue pake pas perpisahan untuk kelas 6. Yang khusus kelas 6. Itupun sekarang udah kekecilan. Eh iya deng, gue kayanya juga punya gaun yang gue pake waktu SMP. Ah, itu gaunnya beda. Bukan macam ini. Nah, yang ini nih.

Au ah.

Lanjut ah.

Tinit..tinit

Hoh ? Sms tuh ? Oiya hape di silent yah?

Gue noleh ke kusen jendela gue yang menjorok ke arah depan. Gue hampiri handphone gue yang tergeletak disana.

Eh,bener. Ada sms.



From : Noura
Liv, aku ada di depan rumah


Woah. Bagus, gue belum mandi.


To : Noura
Oke, Ra. Pastikan Rama nggak liat kamu ya.


Gue langsung berjingkat turun ke lantai bawah. Ke teras depan, tepatnya.

***

Senyum gue merekah lebar begitu melihat cengiran Noura yang begitu menawan. Yak, cengiran.

Noura, pacar Kak Rama.

Ya, gue tau. Sangat tidak pantas. Hoho. Tapi gimana ? Si Noura-nya juga kesengsem sih sama kakak sedeng gue yang satu itu.

Noura nggak sekelas sama gue. Yah, tapi kita cukup deketlah. Wong kita satu ekskul kok dulu. Dulu, waktu SMP tapi.


“Hei Noura ! Ayoo masuk. Sini kopernya gue bawain.” bisik gue sambil menggeret koper Noura. Lalu berjingkat sambil menggeret kasar kopernya secara cepat sehingga menimbulkan suara ‘gredekgredeeeekgergergergereeeeekgeredeeeek’ begitu.

Noura tertawa.

Buset, ini anak kenapa ? Ketularan gila-nya Kak Rama kah ? Woogh.


“Liv.”

Gue noleh, “Yap ?”

“Katanya nggak mau ketauan Kak Rama.”

“Ember cin” gue melebaykan suara gue jadi agak kebencong-bencongan. Ya. Ngakak aja nggak apa-apa kok.

Bego. Gue baru sadar satu hal.

“Yeah Ra, I know what you mean”

Yaiyalah. Ngapain juga gue jingkat-jingkat sambil menggeret koper dengan begitu
brutalnya ? Toh Kak Rama juga bakalan denger kali kalau gue menggeret dengan segitu
nafsunya. Tulil. Otak gue udah nggak beres nih. Mesti dibawa ke dokter THT.


***

Ayah melepas gue dan yang lainnya di bandara.

BANDARA ? KE BANDUNG DOANG PAKE PESAWAT ?

Oke gue hiperbolis banget pas tau Ayah nganterin kita ke bandara. Agak gila emang.
Yap, actually, gue emang di bandara soekarno-hatta sekarang. Iya, iya. Gue mau ke Bandung. Bukan ke Amerika seperti apa yang gue inginkan. You can laugh now.
Gue nggak ngerti. Ini apa bokap kelewat perhatian sama gue atau gimana. Kan ke Bandung doang gitu. Bisa pake bus aja kan ? Gue ke terminal sendiri juga bisa kok.
Tapi kata Noura, itu bahaya juga. Banyak copet. Yaudahlah. Masih banyak angkutan umum lain selain mobil pribadi.

Bisa pake kereta kan ?

Wogh. Gue emang seneng naik kereta, mamen. Yaah, nggak tau juga kenapa. Gue seneng aja gitu ngeliatin orang lalu lalang di stasiun kereta api. Gue seneng merasakan hembusan angin cepat yang menerpa wajah serta tubuh gue ketika kereta langsung lewat dengan jarak dekat.

WHOA. Beban serasa lepas gitu aja !

Naik pesawat sih gue seneng-seneng aja. Cuma.. kan mahal..

Gue sih lempeng-lempeng aja. Fine aja. Nggak ada masalah sih. Yang memberi biaya juga bokap kan.


“Udah ya Zeva, pesawat Ayah masih satu jam lagi. Tapi kan Ayah mesti ngurus bagasi sendiri.” ujar Ayah dengan wajah yang dapat ditebak, beliau agak sedih. Well, ini sih udah biasa. Woaa ! Ayah mau ke Singapore ! Ah, Shit ! Ini gara-gara nemenin Kak Rama.
Kalo enggak kan gue bisa ngikut Ayah kerja aja. Kak Rama mah tinggal aja dirumah sendirian. Nggak penting. Okay, slow. Rileks.


“Iya , Yah.” jawab gue lirih. Huah, laper. Gue belum sarapaaaan. Tadi kan gue sibuk beberes baju. Kalo nggak makan gue bisa demam woy ! Ah.

“Rama, Daru, Dion.” panggil Ayah tegas. Whoa. Apaan nih ?

“Ya, Ayah.” jawab Kak Rama sambil melengos. Dih, diajak ngomong Ayah juga.

“Iya, Om.” sahut Bang Daru kalem. Widiiiw, calm boy banget.

“Ya, Om ? Kenapaaa ?” ini lagi. Si Bang Dion nggak pandang itu masih Om-nya sendiri gitu, ih.

“Jagain Zeva sama Noura ya. Awas , jagain yang bener. Semua, Om berangkat dulu.
Assalamu’alaikum.” Ayah melambaikan tangannya. Semua kompak menjawab,
“Wa’alaikumsalam.”

Beda sendiri, Kak Rama dengan santainya bilang : “Oya dong, Ayah, aku pastinya bakal jagain Noura dengan sepenuh hati.”

OH GOD ! Gue dikasih kakak macam apaan sih ? Gue kok nggak disebut ? Setan banget emang nih orang. Pandangan gue beralih ke Ayah yang mulai menggeret kopernya. Gue berinisiatif manggil Ayah, “Ayah.”

Ayah menoleh, “Iya, Zeva. Kenapa ?”

Gue senyum, menyalimi tangan Ayah, “Hati-hati ya, Yah”

Ayah ikut tersenyum, “Iya, Zev.”

Lagi-lagi, yang lain mengikuti jejak gue atas menyalimi tangan Ayah.

***

Daritadi ya, yaampun. Gue berdesak-desakan bersama penumpang lain yang rela mengorbankan sebagian uangnya yang bernominal cukup banyak hanya untuk naik pesawat ke Bandung.

Aaahh. Gue pengen duduk. Gila, gue pegel.


“Mau ke Bandung juga , mbak ?”

Hoh. Gue nengok. Het, ada mbak-mbak norak. Dia kira gue mbak-mbak kali ye ? Main manggil ‘mbak’ aja nih. Sok kenal bener. Dia juga mbak-mbak kali, sobet banget lagi pake kacamata item segala. iPod terkalung di lehernya. Pake topi anak kecil yang ada bunganya itu lagi. Semua yang gue sebutin, yang jadi aksesori dia PINK lagi !

Oh, myyy. Ini sih mirip sama kakak gue banget, Kak Audi. Apa-apa piiiinnnkkk semua.
Nggak bosen apa yak. Gue juga sih, demennya warna biru. Sampe ya, waktu kecil, kita berdua kan sekamar. Sampe satu kamar di dominasi warna pink biru. Garis-garis memanjang gitu. Oleh Ayah, ditambahkan satu warna putih. Biar ada netralnya gitu.
Aiih.

Ada di sebuah sisi, untuk kepala tempat tidur, ada satu dinding warnanya : Biru,Putih,PINK !

Wogh. Entah kenapa, gue rada benci sama warna pink. Au ah, gue nggak peduli sama ‘benci jadi cinta’. Toh, waktu kecil juga gue dicekokin sama aneka baju dan aksesoris warna pink sama orangtua dan sanak family gue.

Waktu kecil. Gue rada iri sama kamarnya Kak Rama sama Ridhan. Warnanya simple banget. Cuma warna biru ! AH. WARNA FAVORIT GUE ITU !

Zzzt. Balik lagi ke situasi di ruang tunggu di bandara.


“Iya, Mbak” jawab gue malas. Gue memerhatikan tangannya. Wuih. Ada jam tangan Seiko disana. Wuah, keliatan banget. Ini sih bukan barang palsu. Warnanya, hem. Lumayanlah.
Warna perak/silver gitu. Tapiiiii, gue liat lagi di tangannya yang, ehem, kulitnya sama kaya gue, agak kecoklatan gitu lah, sawo matang. Wuih, gelangnya pink. Wogh.

PINK MANIAK !

Aiih, gue jadi kangen sama Kak Audi deh. Miss you so much, sist!

Haha, itu julukan gue buat kakak gue, Kak Audi.


“Zeva, ayok kesana.”

Wez. Bang Daru. Calm. Wiwiiwing. Gue bisa lihat rona wajahnya ketika sinar matahari menerpa…

“Oke, Bang.”

***

Entah ada angin apa.

Mungkin itu kata yang Kak Rama deskripsikan buat gue. Sampai sekarang, mungkin Kak Rama masih nggak ngerti sama jalan pikiran gue.

Haha. Bodo amat.

Katanya
, “Ngapain ajak Noura disaat gue dihukum ? Parah lo ah. Tapi nggak apa-apa juga sih.”

Bego. Gue kan ngajak Noura juga tujuannya buat nemenin gue. Ntar pasti kan Kak Rama kerja full time tuh di café entah apa namanya. Apa ya ? Fun-fun apa gitu. Bentar gue liat dulu di hape.

Hoh. Funone Café. Mantap. Gue udah liat café-nya di Jakarta. Lumayan bagus. Udah pernah makan disana juga. Sering, malah. Wooh. Makanannya enak. Wooh. Gue suka.
Mungkin itu salah satu faktor gue tambah gendut kali ye. Kau tau? Berat gue udah naik sekilo. Oh watde watde.

Dan setau gue, café itu punya saham apa gitu di kantor Ayah. Ah au ah, gue nggak ngerti nih yang beginian.

Udah ah. Gue tidur aja. Bentaran doang.


***

“Liv,Liv, bangun.”

Rama menoleh ke bangku pesawat di sebelahnya, “Kenapa , Ra?”

“Ini, Oliv belum bangun.”

Laki-laki jangkung itu berfikir, mulai memekerjakan otaknya secara brutal dan menyeringaikan gigi-gigi putihnya, “Udah, Rama aja yang bangunin.”

Sementara, Noura menangkap gejala usil yang telah ia kenal selama ini. Nggak sia-sia mengenal Rama lebih dari 4 tahun. Rama menoleh ke belakang, “Ah, itu dia.”
Noura mengerutkan keningnya heran, “Kenapa?”

Rama menyeringai lag. Kemudian memanggil pramugari yang ada dipesawat itu, “Mbak, rotinya satu.”

Pramugari itu memberikan sebungkus roti pada Rama. Rama membayarnya, “Thanks, Mbak.”

Noura bertambah heran. Terlebih ketika Rama membuka bungkus roti itu dengan terus menahan tawa. Aneh, “Ini kamu mau iseng apa…”

“Ssst.” Rama mengerucutkan bibirnya.

Blebeeeuuppp !

Dengan gerakan cepat, Rama menjejalkan roti itu ke mulut Olivia tanpa dipotong terlebih dahulu.

***

Ukhuk !

Bwah, bbrrppzzrrrbbb. Hoek.

Gue membuka mata gue. Anjrit mulut gue disumpel pake roti.

Gue menatap Rama yang sedang berpura-pura tidur. Gue anak baik, gue nggak ngebales perbuatan dia. Toh dia juga ntar dapet hukuman dari Ayah. Hahaha. Liat aja ntar.

Gue mengunyah roti ini sampai habis. Mubazir kan kalau nggak ditelan kembali.

Enak juga
.

***

Huumm. Suasana sore di kota kembang ini lumayan enak juga. Udaranya bersih. Dulu, gue sempet mikir saat perang dingin dirumah gue 2 tahun silam, gue mau hidup di Bandung aja. Kenapa? Gue juga nggak tau. Dan sebuah kota yang terlintas dalam benak gue yang masih seumur kacang itupun hanya Bandung. Kenapa? Nggak taauuuu!

Dan? Kesampaian?

Nggak tuh. Sampai saat ini gue masih di Jakarta dan sepertinya akan ‘stay’ di Jakarta sampai gue lulus SMA. Atau sampai kuliah? Au ah. Kelas sepuluh aja ribetnya udah kaya apaan tau. Waktu dapet angket penjurusan aja gue galau mau milih apaan.

Rencananya, gue dan yang lain akan ‘stay’ d Bandung (jangan lupa gue sekarang lagi di Bandung) sampai akhir liburan. Yaah, paling enggak tiga hari sebelum masuk sekolah pulang ke Jakarta deh. Kasihan juga kan bokap biayain gue disini yang dikit-dikit laper mesti ada makanan gitu kalau tidak gue langsung bakalan demam tinggi.

Eh serius loh. Gue nggak bisa kalau misalnya laper dan nahan laper. Harus langsung makan ! Ntar gue bisa langsung demam dan mual-mual. Ini sakit apaan yak ?


“Oke. Jadi kita mencar yah.” kata gue memulai pembicaraan begitu keluar dari bandara yang ada di Bandung, Husein Sastranegara. Gue tau nama Bandara ini juga pas gue nengok ke orang-orang yang megangin kertas gitu. Wakaka, maap saya tak gahoel.

“Iya gue tau, gue ke kos-kosan gitu kan?” jawab Kak Rama. Hiks. Kasihan juga sih Kak Rama. Gue, Noura, Bang Dion dan Bang Daru nginep di hotel yang ‘kayaknya’ lumayan bagus. Eh dia? Di kost-an. Mana bayar kost-an-nya mesti gajian dulu lagi dari hasil kerja sambilannya nanti. Hahaha. Besok kan Kak Rama mulai kerja, gue isengin ah.
Wohohoow.

Gue ngangguk. Haha, mampus lu kak.


“Noura, aku duluan yah. Kalo udah sampe hotel, sms ya.” ujarnya kalem. Huh, giliran sama pacar aja lembutnyaaa najong sekale.

Noura mengangguk. Tersenyum. Nyengir.

Hoh. Heran, ini pasangan suka banget sama yang namanya nyengir atau emang itu kewajiban serta rutinitas mereka pas ketemu gitu?

Bingung?

Nih, misalnya. Kan kalau orang pacaran ya biasanya senyum aja gitu. Senyum yang bikin dag-dig-dug-duar itu. Nah ini ? NYENGIR -___-

Masih bingung?

Yaudah, nasib.


“Duluan yah semua.” pamitnya sambil menyetop sebuah taksi. Wooh ! Sok kaya lu Kak !
Duit abis aja baru tau rasa lo ! Miskin-miskin dah, ATM lo kan di gue kak sekarang !
HAHAHAHAHA. Ah~ surgaaa. Gue menatap taksi yang membawa Kak Rama pergi sampai menghilang ditelan jalan. Byee, lihat besok , Kak. Gue mau bales dendam.


“Kita berdua gimana?” ujar Bang Dion. Ah, ini bocah…

Ini orang kelas 2 SMA apa gimana sih ya ? Kok bisa bloon gitu? Padahal juga dia pernah diginiin juga sama Tante Rini
.

“Oh, elo, Bang Daru, gue, sama Noura di hotel. tinggal naik bis aja kata Ayah sih. Lo kenal daerah sini kan, Bang?” jelas gue.

“Kagak.” jawabnya dengan tampang bloon. Wuanjrit. Nyante banget bocah. Oke ya Bang Dion, lo itu.. AAAAAA bikin gue stress mulu. Untung ada Bang Daru yang ganteng itu
yah jadi gue jaim deh
.

“Lah?”

“Gue kan kagak kerja sambilan disini.”

“Ah yaudah dah naek taksi aja deh. Pada nggak tau jalan kan?” saran gue. Bukannya
apa, gue juga takut nyasar. Bandung nih, bukan Jakarta. Di Jakarta aja gue masih sering nyasar.


“Yess.” seru Bang Dion sambil nyengir-nyengir najong.

Sialan. Pengen enak aja ini orang.


***

Yoah. Yihi. Youlehiihihoho. Ini hotelnya toooh.

Engg, lumayan bagus sih.

Bukan lumayan lagi !

ANJRIT KEREN BANGET !

Ada sesuatu labirin gitu dan, ah~

Gue akan tinggal disini. Selama seminggu lebih.

Tata letaknya itu bagus. Lokasi strategis. Desain bangunan ‘apik’ banget. Interior designnya juga mantap abis gan!

Lah? Ngapa gue jadi promosi sih?


“Silahkan, Mbak, kamarnya lewat sini.”

Panggilan mbak-mbak itu membuyarkan pandangan gue yang masih mengagumi arsitektur hotel ini. Mungkin ini hotel layak kali yah buat dijadiin hotel khusus buat kunjungan internasional gitu. Jadi pusat pariwisata nggak melulu Bali. Bosen kali aku ini.

Oke, gue mengikuti itu mbak-mbak sesuatu yang nganterin gue sama Noura ke kamar hotel kita. Sedangkan Bang Dion dan Bang Daru diantar oleh petugas hotel yang lain. Yah gue nggak tau namanya apa ya jadi gini, harap maklum saja yah.


“Makasih,” ucap gue sambil memberinya senyuman dan gue langsung membuka pintu hotel kamar gue.

Bruk. Gue langsung melemparkan tubuh gue ke kasur yang berada di sisi kiri, dekat jendela. Kamarnya lumayan luas. Luas banget malah.

Aaah, enak bangeeeet.


“Cuci kaki dulu napa, Liv.” Noura meletakkan kopernya disebelah lemari dekat kasurnya yang terletak di sebelah kamar mandi.

Gue cuma bisa nyengir.


***

“Anjrit, jadi ATM gua bener-bener di Zeva sekarang?”

***

Aaah. Seger banget deh habis mandi. Gue mengibaskan rambut gue dengan brutal.

“Tadi pingsan ya?”

Gue menoleh. Terlihatlah tampang kusut dari kekasih kakak gue yang satu itu. Eh, pacar kakak gue emang cuma sebiji itu sih. Kak Rama kan nggak laku. Eh? Yang nggak laku gue deh. EH ? AU AH ! Zzzzzt.

“Hehehe, udah sono gentian mandinya.”

“Huuu.” Noura langsung menyambar handuknya yang sedaritadi telah ‘nyangsang’ di kepalanya.

Posisi Noura padahal enak loh. Nggak enaknya sih cuma jadi pacarnya Kak Rama doang. Pasti menderita.

Gue melempar handuk gue ke gantungan di sebelum kamar mandi (gue nggak tau namanya).
Oiya ! Walk in closet eh, apaan gitu. Lupa guanya. Coba deh tanyain makanan. Gue pasti inget.

Coba tanya makanan apa aja yang suka lewat depan rumah gue. Cuma denger nadanya doang gua tau. Bener dah.

Oke gue sebutin.

Mulai dari pagi yak. Jam 6, biasanya ada tukang roti lewat. Widih, enak bener itu roti. Trus jam 6 lewat 15san gitu, ada tukang bubur sama bakpao. Kalau bakpao, gue sukanya yang rasa kacang ijo. Ih enak loh. Kalau bubur ayam, gue demennya pake sate usus, sate telor, nggak pake sayuran deh sama kacang-kacangan. Sama bawang goring juga ogah.

Trus pas gue pulang sekolah. Makmur tuh. Jam 4an gitu ada roti lagi lewat, es krim, ketoprak, rujak, bakso, mie ayam, somay.

Malemnya, ada bakso, mie ayam, nasi goreng, bubur ayam. Waah lengkap dah. Hidup bahagia.

Nah di hotel ? Tinggal peseen. Bayar dah. Hahaha. Nah, ketauan kan gue emang belum bisa dipercaya sama bokap ya gara-gara ini nih. Demen makannya keterlaluan.
Huaahm. Oiya ! Buka laptop ah.

Gue nungguin ‘loading’ yang tertera sambil nyariin handphone gue. Dimana yak? Lupa gue.

Naah, ini dia. Nyelip di tas selempang ternyata, haha. Seledor banget ya gue
.

‘Drrrt..sudah malam, ikan bobo..~’

Wahahaha. Ada sms. Iya iya, itu handphone gue nggak di silent. Iya iya, nada smsnya begitu.

From : Bang Daru
Kamar kamu dimana? Main uno yuk

Wahahaha. Boleh tuh boleh.

Eh? Gue nggak tau gue di kamar hotel nomor berapa. Lantai berapa juga nggak tau.
Gue bangun dari posisi gue tadi, duduk lendetan sama kasur sambil mangku laptop. Gue make sandal hotel, lalu menuju pintu kamar.

Niatnya sih mau liat di depan pintu kamar, tapi pandangan gue tertumpu pada kunci yang menggantung di sisi dinding sebelah kiri dekat pintu kamar. Aduh, ribet ya? Iya emang ribet kok.

OH. Gue di lantai 5 toh. Heh? Kamar 551. HOH. Okay.

Gue menatap layar ponsel gue dan mengetik sebuah balasan pesan singkat
.

To : Bang Daru
Lantai 5 nomer 551. Buruan bang, keburu malem. Aku mau tidur hahaha.

Gue kembali ke kasur gue dan mendapati Noura telah selesai mandi dan sedang mengoleskan sesuatu krim ke tangannya. Wuih rajin.

“Wes, mandi cepet bener.”

“Iyalah ngapain juga lama-lama. Engg, pinjem laptop dong.”

“Buat apaan?”

“Minjem aja,”

“Buat apaan?”

Noura terlihat ragu, “Nggak jadi deh.”

“Lho? Ini aku pinjemin. Tapi untuk apa?” ujar gue sambil menyerahkan laptop gue pada Noura. Kasian, dia lugu banget. Eh? Nggak ada hubungannya sih.

“Engg, jangan bilang siapa-siapa ya tapi.”

“Oke.”

“Aku mau browsing. Pengen liat satu web yang isinya jualan-jualan aksesoris gitu.”

“Oh kirain apaan,”

“Iya tapi ini buat Kak Rama,”

“He? Ngapain? Emang dalam rangka apaan?”

“Iih, seminggu lagi kan Kak Rama ulang tahun.”

Gue diem, “Emang? Oiyaya? Minggu depan tanggal 3 Januari ya? Oiyaa lupaa. Kasih kado nggak ya?”

“Kasihlah, kakak kamu itu.”

“Iya sih. Oiya kamu mau ngasih apa?”

“Nggak tauu, aku masih galau.”

“Jiaah, kok galau?”

“Iyahaha. Aku bingung mau ngasih apaan.”

“Udah kebanyakan ngasih hadiah ya? Hahaha.”

“Iya kayaknya. Nggaaak, aduuh bingung ini aku kasih apaan ya.”

“Menurut aku nih ya, Kak Rama bakalan suka dan selalu menjaga apa yang kamu kasih. Apapun itu, meskipun itu sebuah pulpen yang tintanya habis sekalipun.”

“Woow.”

“Kenapa?”

“Bingung jadinya,”


‘drrt..sudah malaam, ikan boboo’


“Heh? Itu apaan? Bunyi apaan? Ada anak kecil? Dimana?”

Gue memasang tampang beler, “Bukan Noura, ini bunyi sms dari hape aku, bentar yah bales sms dulu,”


From : Bang Daru
Yah kalo kamu ngantuk ya ga usah deh gapapa. Aku jg tidur duluan. Dion juga barusan aku liat udh molor gitu. Yaudah besok aja kita habis olahraga pagi ya main unonya.


Weee Bang Daru emang paling top begete dah. Udah cakep, ganteng, eh sama aja deng. Pinter juga, tinggi. Walaupun nggak putih tetep punya aura yang ‘wow’. Kenapa waktu itu diputusin sama Dara yah? Heum. Gue emang nggak ngerti yang macam itu dah.

Gue noleh ke sebelah gue. Het, si Noura malah udah tenggelam dalam laptop gue. Yaudah.

Gue beranjak ke koper gue. Ngambil sebuah novel komedi. Novel yang kayak parodinya novel aslinya itulah pokoknya.

Bukunya gue taruh di meja kecil yang menjadi pembatas antara kasur gue dan kasur Noura. Dan gue beranjak ke sebuah sudut kamar yang ada tekonya. Gue menyeduh kopi dan mulai menyesap aromanya. Ini kopisusu. Gue suka. Tapi kalau kopi doang tanpa gula? Itu sih senengannya nyokap gue. Ibuuu, aku kangen sama Ibu deh jadinya.

Huaa. Mendadak gue jadi agak homesick eh tau deh namanya apaan. Yang jelas, gue kangen suasana rumah gue yang dulu deh. Nasib anak broken home emang bener-bener nggak asik. Iyalah siapa juga yang bilang asik.

Selesai menyeduh kopi, gue langsung kembali ke tempat tidur. Baca novel sampai ketiduran seperti biasanya
.

***

Krik..krik..krik...
Garing yah? Jayus? Maaaaap :(
Janji deh part 4 cepet dilanjut nggak kayak part ini. udah lama, mengecewakan lagi.
Di part 4 juga bakal gue kasih denah cafenya.
As usual, comment please :D

Tidak ada komentar:

Posting Komentar