Senin, 27 Desember 2010

Untitled for Us - Part 1

Part 1 : Broken Home.

***

Andai ada malaikat pengabul permintaan, bolehkah aku mengajukan satu saja permintaan ?

Aku hanya ingin, keluargaku.


***

Hiruk-pikuk anak-anak begitu berdengung di telinga riuh-rendah. Terutama di kelas ini, X-3. Suasana pagi ini, seperti biasa, ada yang bersiul-siul, ada yang tidur, ada yang konser musik gratis, ada yang mengobrol, bahkan ada yang menyalin PR. Oke ini aib.

“Liv ! Itu liat ada Alvin lewat !” seru gadis hitam manis itu sambil menepuk nepuk pundak temannya yang sedang serius menyalin PR dari guru kimia mereka. Ngerepotin nggak sih PR ? Tak dipungkiri lagi, itu mungkin salah satu hal yang paling di benci oleh siswa manapun.

“Mozel, bisa nggak sih diem dulu? Nggak liat buku gue kecoret?” omel temannya.
Mozel nyengir, temannya mendengus kesal dan kembali menyalin PR milik Putra, teman sekelasnya yang lumayan pintar. Untungnya Putra rajin. Siapa lagi yang bisa di andalkan ?


“Put, udah ngerjain kimia belom?”

“Udahlah, emang kaya lo ? Weee”

“Sialan, buku lo mana ?”

“Tuuh” Putra menunjuk ke arah seseorang yang sedang tentram serta asyik menyalin PRnya dengan dagu.

-Yang bertanya tadi- , melihat arah tunjuk Putra langsung menghampiri ‘si penyalin PR Putra lainnya’. “Sip makasih , Put”



“Moz, minggir dong” usir -yang bertanya tadi- sambil memukul pundak Mozel dengan bukunya.

“Iya deh yang mau pacaran silahkaaan, gue pergi dah, gue pergi” ujar Mozel usil.

-Yang bertanya tadi- mengerutkan alisnya, “Apa sih lo, Moz ? Orang gue belom ngerjain pr kimia juga. Emang lo udah ?” tanyanya sinis.

“Weits, gue mah jangan ditanya. Belomlah ! gue gitu. Udah ah, nggak enak gue ganggu kalian” Mozel melangkahkan kakinya menuju pintu kelas sambil tertawa geli.

“Berisik lo, Moz !” teriak –yang bertanya tadi- , lalu melirik -dia yang sedang menyalin PR Putra, atau yang dipanggil “Liv” oleh Mozel- yang masih serius menyalin pr milik Putra.

-Dia yang dipanggil “Liv” oleh Mozel- , merasa dilirik, ia pun balik melirik, “Apa lo liat-liat , Lan ?”

Dylan atau –yang bertanya tadi- gelagapan, “Nggak yee, geer bae lo, Liv”. Kemudian Dylan mengambil sebuah pulpen dari tempat pensil –entah milik siapa-.

“Kirain, nih gue udah selesai” –yang dipanggil “Liv” oleh Mozel- bangkit dari tempat duduknya, melangkah keluar.

***

Hei. Hidup gue nggak seindah dan seistimewa yang terbayangkan. Udah lihat kan ? Sejak pagi aja gue udah suram kok. Males banget ya gue ngerjain peer ? Padahal udah SMA coba. Haha, jadi curhat.

Yap, betul. Gue adalah -yang dipanggil “Liv” oleh Mozel-. Iya, gue Liv. Olivia.

Hidup gue juga nggak semudah dan sekeren yang lo bayangin. Buruk banget woy.


“Zevaaa, minjem pulpen dong, tinta pulpen gue abis semua !”

Oh, suara itu. Gue langsung ngambil sebuah pulpen di rak meja gue. Buka pintu kamar.

“Nih pulpennya, makanya modal. Ini pulpen terakhir gue juga loh” kata gue. Serius deh itu juga pulpen terakhir yang masih ada tintanya. Yang lainnya udah jadi penghuni tong sampah kamar gue. Aneka ragam deh, ada yang tintanya bocor karena kegencet lemari, ada juga yang beneran habis.

“Hah ? Lo nggak beli pulpen lagi ? Kan tugas lo buat beli alat tulis kita berdua”

“Dih ? Sejak kapan ? Semuanya aja gue, bersihin rumah gue, masak gue, apa-apa gue. Lo ngapain hah jadi kakak ?”

“Ett, jangan salah lo. Gue kan bantu beresin rumah juga ! Lagian juga lo minta bantuan sepupu kan ? Gue juga kan yang ngurusin urusan pembayaran. Lagian juga yang masak tante kok, lo kan cuma bantuin doang”

“Iye kamar lo doang tapi. Iye pembayaran, kalo duit aja lo semangat. Kakak bukan sih lo ?”

“Au ah, gue mau ngelanjutin ngerjain tugas”

“Pasti tugas gara-gara lo alpha terus”

“Bacot” ujarnya sambil melangkah masuk ke kamar di sebelah kamar gue, kamar dia.

Itu kakak gue. Kak Rama. Dulu sih dia dipanggil begitu waktu kecil. Tapi entah mengapa dia malah nggak bisa mengucapkan huruf “R” dengan sempurna. Jadinya malah “Lama” bukan “Rama”. Akhirnya, dia dipanggil Alfredo. Gampangnya sih, Al. Haha, gampang lah buat dia, kesian.

Pasti bingung. Tadi gue dipanggil Zeva kan ? Iya kok. Tapi yang manggil gue dengan nama itu cuma Rama sama keluarga gue doang. Yang lainnya sih, Liv, Oliv, Olivia. Nggak ada yang manggil nama belakang gue. Nama gue sendiri, Olivia Zevalione. Ribet ya ? Salahin orangtua gue. *maaf Ayah, maaf Ibu*. Kak Rama juga ikut campur pas buat nama untuk gue. Tau nggak dia mencetuskan apa ? One. Artinya, satu. Katanya waktu kecil, gue itu satu malaikat buat dia. Nah sekarang ? Satu iblis kali. *sorry, Kak*

Gue masuk kamar gue lagi, nutup pintu. Ngelempar diri gue ke kasur.

Haaah, capek banget sih hari ini. Gue mikir, ada tugas apaan ya ? Mumpung gue lagi nggak ada kerjaan nih. Biasanya kan gue sibuk.

Oiya ! Ngerjain lks bahasa inggris ! Aaaa males banget gue sama pelajaran satu ini. Biasa, kalo begini mah gue tinggal ninggalin ini buku di kamarnya Kak Rama, besoknya ambil deh, udah kelar semua hahaha. Eits ! Itu juga udah gue sogok pake pizza, pake ice cream kesukaannya, udah ngebersihin kamarnya yang –Oh My God- banget berantakannya, trus juga beliin dia Ipod. Engg, yang terakhir sih enggak ya, hahaha lebay banget sampe beliin Ipod segala. Beli flashdisk aja gue mati-matian nabungnya.

Gue ambil lks bahasa inggris gue yang ada di rak buku. Trus langsung ke kamar Kak Rama.


“Kak ! Buka pintunya ya !” seru gue. Trus gue buka pintu kamarnya. Allahu Akbar.
Jangan liat deh, ntar mata lo bisa-bisa buta. Dia yang punya kamar aja matanya sampe minus kok. Sebenernya bukan karena efek liat kamarnya sendiri sih. Matanya jadi lamur gara-gara kebayakan baca komik sama main laptop terus.

Tanpa menoleh dan tetap sambil menulis, Rama bertanya,
“Apa ? Nggak liat tugas gue se abrek begini ?” ujarnya ketus. Gue liat di atas meja kamarnya, tepatnya di dinding, terdapat secarik kertas yang ditempel. Eh iya bener. Banyak bener daftar tugasnya. Mungkin sepuluh tugas.

“Yaah, tadinya gue mau minta lo ngerjain lks gue , Kak”

“Nggaaak, nggak liat apa tugas gue menggunung gini ? Udah hush hush sono pergi”

“Iya sih gue tau diri ya. Eiya gue minta duit dong buat beli pulpen” pinta gue. Doain aja dikasih ya ! Soalnya Rama itu pelit banget ish.

“Ambil sendiri di brankas gue”

Gue bingung, “Brankas ? Setau gue lo nggak punya brankas masa”

“Aelah, dompet tau. Tuh ada di dalem tas ! Resleting paling depan yang paling kecil”

“Ya Allah, dompet buluk doang dibilang brankas ! Sok elit lu” seru gue. Gue langsung ngambil itu dompet.

Setelah dapet apa yang gue mau, gue langsung keluar kamar.


“Zeva, ambil berapa lu di dompet gue ?” tanyanya . Masih dengan posisi yang sama.

“Dua ratus ribu” jawab gue.

“Oh yaudah. Sisanya buat jajan sebulan ya jadi gue nggak usah ngasih lagi”

Gue mendelik. Diih enak aja. Seperempat duit jajan gue sebulan aja nggak ada itu. Becanda deng.

“Ogaaah, ntar gue minta duit lagi pokoknya” balas gue. Gue ke kamar, ganti baju.
Ngambil dompet gue, uang dari Kak Rama gue masukin, ngambil tas, masukin dompet ke tas. Setelah itu gue bergegas ke toko buku terdekat dari rumah gue. Terkadang, bagi gue, Home = Hell. Sama seperti Kak Rama, apalagi kalau ada Ayah. Kak Rama sama Ayah ? Sulit buat diceritakan.


***

Toko buku nggak begitu ramai. Baguslah, kadang, gue suka males kalo ramai. Males ngantri buat bayarnya itu loh. Wuah banget.

Gue ambil tas plastik. Kaya plastik mika gitu. Nggak tau juga deh namanya apa. Trus gue jalan ke arah rak alat tulis. Gue ambil sekitar dua kardus kecil pensil 2B. Gue liat lagi, gue ambil dua kotak pulpen. Nggak lupa, gue ambil satu kotak penghapus, satu rim kertas folio, satu dus kertas hvs, satu rautan puter yang besar, dan satu dus tip-ex.

Wow, belanjaan gue banyak banget ya ? Kebayang dong. Kita berdua sama-sama make alat tulis ini. Dan yang paling sering ngabisin itu Kak Rama. Tau sendiri kan kenapa. Dan gue rasa ini semua cukup untuk persediaan satu bulan. Setidaknya, kalo Kak Rama nggak melanjutkan kebiasaannya buat bolos dan pergi entah kemana di jam sekolah. Gue nggak pernah tau. Entah bagaimana nasibnya kalau Ayah tau.

Setelah itu gue lanjut ke bagian novel. Biasa, cari novel baru.


“Apa ya yang baru ?” gumam gue.

Sekejap, gue agak kaget. Ada getar dari kantong kemeja gue.

“Siapa lagi yang sms ?” gumam gue lagi. Oh, Kak Rama.

From : Kak Rama
Zev, nitip komik one piece seri 40, bleach seri 37-39, death note yang paketan 6 sampe 12 ya. Duitnya pasti nggak cukup kan ? Nah, pake duit lo dulu, ntar gue ganti. Oke ? Oiya, jangan bilang Ayah. Eits, yang death note, patungan loh ya. Lo kan baca juga, awas kalo ga mau patungan, gue jitak. Oiya, nitip dunkin donat yang donat kacang ya sama pizza apa aja deh buat makan malem biar lo sama tante ga usah masak.


Entah apa, gue ngerasa aneh sama Kak Rama. Kakak macam apa dia ? Tapi baik juga sih, seenggaknya dia ngerti bahwa gue lagi males buat masakin dia makanan. Sejujurnya sih, gue nggak sendirian juga masak. Gila, capek aja gue. Tante gue, adiknya Ayah, tinggal di sebuah rumah sekitar 4 gang yang menjaraki. Jadi ya gue sering dimasakin gitu, atau kadang gue bantuin juga lah. Kalau heran kenapa gue nggak ada orangtua yang ngedampingin di rumah, liat ntar. Semua bakalan kejawab.

Huh, nasib. Gue kan mau beli novel ! Kak Rama jelek, nyebelin, jahat, cupu. Kok bisa-bisanya sih punya cewek ? Cakep lagi ceweknya. Nah gue ? Uuu, boro-boro. Eits, curhat lagi gue.

Gue jalan ke bagian komik. Sambil berharap semua yang Kak Rama pesen nggak ada, jadi gue kan bisa beli novel. Haha, jahat ya. Bodo ah. Kan pake duit gue dulu, weeee.

Shit, ada semua lagi. Slow, Liv, slow. Olivia keren. Olivia cakep. Lah ? Muji diri sendiri lagi. Nggak nyambung lagi. Pede pula. Aaaa lupakan ! Jadi malu…

Gue jalan ke kasir. Baru beberapa langkah, gue berhenti. Sial, kenapa mesti ada dia sih ?

Gue berbalik.


“Hei, Olivia kan ?”

Gue nyengir, mampus, Mamanya Alvin.

“Iya, tante. Masih inget aja” jawab gue, basi.

“Apa kabar kamu ? Makin tinggi aja deh, tante sampe kalah”

Yaiyalah, secara terakhir ketemu pas kelas satu SMP. Tapi, perasaan gue pendek deh.

“Haha, iya Alhamdulillah tante”

“Kesini sama siapa, Liv?”

Gue nyengir lagi, “Sendiri”

“Oooh tumben nggak sama Tante Rini atau sama Rama ?”

“Nggak tante, Tante Rini-nya lagi sibuk sama butiknya, trus Kak Rama lagi banyak tugas”

“Hm, gitu, tante sama Alvin tuh, mau ngobrol ?”

Gue kaget. Nggak, ntar gue pingsan lagi. Woo lebay. Lagipula, ngobrol juga Alvin nggak bakalan tanggap, justru menghindar. Gue jarang ngobrol yang face to face sama Alvin. Boro-boro ngobrol, sms-an aja nggak. Tau nomernya aja nggak. Oh, No. Ancur amat hidup gue.

“Nggak usah, tante. Lagian aku juga tinggal bayar , trus beli makanan. Pulang deh”

“Ooh, yaudah tante duluan ya. Nggak tau nih kok Alvinnya nggak nyamper-nyamper. Duluan ya” pamit Mamanya Alvin.

“Oh, iya tante” jawab gue sambil menyalimi tangan Mamanya Alvin.

Mata gue ngekorin Mamanya Alvin sampai nggak kelihatan. Oke, sekarang waktunya buat gue bayar semuanya. Tanpa novel. Fine banget Kak Rama.

***

Suasana agak berantakan gue dapati ketika sampai di rumah. Gue nggak ngerti, apa gue yang nggak tanggap sama lingkungan dalam rumah gue, atau barusan ada maling yang masuk ?

Hah ? Kalo maling gimana ?

Gue lari ke ruang keluarga, ingin melihat satu benda berharga. Tetap. Mungkin di rumah ini hanya gue saja yang nggak ingin sesuatu itu di turunkan ataupun dipindah.
Segalanya, segala sesuatu yang terkait dengan masa itu. Masa yang akan selalu gue
rindukan.

Sesuatu itu, foto.


Dengan perkasanya foto itu terpampang di salah satu sisi dinding ruang keluarga gue. Di foto itu, ada keluarga gue. Bukan hanya gue, Kak Rama, sama Ayah.

Disana, ada keluarga utuh gue. Ada kebersamaan. Ada kehangatan. Harmonis. Yang semua itu sudah nihil untuk dikembalikan secara utuh.

Disana, ada Ayah, Ibu, Kak Audi, Kak Rama, gue, dan Ridhan. Foto itu sebenarnya masih agak baru. Di foto itu, ada gue yang masih 13 tahun. Masih kelas 8 SMP. Kak Rama yang masih 14 tahun. Kak Audi yang udah 16 tahun. Dan Ridhan yang masih 11 tahun.


Hanya saja saat itu gue nggak tau. Sudah mulai ada perseteruan serius, akan Ayah dan Ibu.

Mungkin ada nama yang asing. Mereka, Kak Audi dan Ridhan.

Kak Audi, beda 3 tahun sama gue. Saat ini gue 15 tahun, berarti dia 18 tahun. Udah kuliah. Dia kakak gue yang pertama, kakak perempuan. Gue sendiri anak ke 3 dari 4 bersaudara.

Ridhan, singkatan dari Riza Alif Ramadhan. Itu panggilan sayang Ayah sama Ibu yang gue, Kak Rama dan Kak Audi ikuti. Mungkin sekarang dia udah kelas 8 SMP. 13 tahun.

Foto itu merupakan foto terakhir sebelum puncak pertengkaran beberapa bulan kemudian. Setiap tahun, keluarga gue emang selalu foto keluarga. Hasil yang terbaru bakalan di pajang di dinding ruang keluarga, sedangkan yang lama dipajang di sepanjang meja di ruang keluarga gue yang besar, setidaknya ruangan paling besar di rumah ini.

Gue menatap lega. Foto itu masih ada. Tapi ? Rumah ini kenapa sih ? Ada badai mendadak yang hanya terjadi di dalam rumah ini kah ? Atau emang berantakan ya ?

Gue menuju tangga, ke kamar Kak Rama.


“Kaaak !” seru gue sambil lari ke kamarnya. Membuka kamarnya.

“Apaan ?” jawabnya. Kasihan juga, tugasnya masih banyak. Gue lihat dindingnya lagi, dari sekian banyak tugas yang ia dapat, baru 3 daftar yang ia coret. Tandanya sudah terselesaikan.

“Rumah kok berantakan amat ? Ada maling tadi ?”

“Nggak lah. Emang berantakan kali, udah sono beresin”

Gue cemberut, “Ogah dah kalo sendirian. Yang kemaren nyariin earphone sampe ke ruang tamu siapa coba ?”

“Gue. Tapi lo nggak liat apa tugas gue ? Kasian dikit kek”

Gue mendengus, “Yaudah. Tapi gue tetep nggak mau sendirian”

“Terserah padamu wahai tuyul kesayanganku” ujarnya pelan. Gue hampir nggak denger.

Gue nyengir, Apa ? Kayanya tadi ada sayang sayang gitu, ”Apaan ?”

“Au ah”

Gue melengos.

Gue turun ke lantai bawah, baguslah. Seenggaknya gue tau bahwa kakak gue emang sayang sama gue. Walaupun gue dengernya sayup-sayup.


***

Rumah yang berdiri dengan angkuhnya ini, nggak lain milik sepupu gue. Gue melangkah ke depan pintu pagarnya.

“Assalamu’alaikum” salam gue, sambil menekan tombol yang fungsinya memberitahukan penghuni rumah ini bahwa ada tamu.

“Wa’alaikumsalam, siapa ?”

“Olivia, tante”

“Eh, nak Oliv. Masuk sini”

“Nggak usah tante, aku ada perlu sama Bang Dion sama Bang Daru”

“Oh, mau minta bantuin beresin rumah ya ? Bagus bagus, biar itu anak berdua bantu kamu. Tante panggilin yah”

Gue senyum. Inilah. Gue hampir selalu beresin rumah bareng Bang Dion sama Bang Daru.
Gue nggak kuat juga kali beresin rumah sendiri. Pembantu ? Bokap, ehm, Ayah gue nggak suka yang namanya pembantu. Bukannya apa, katanya dia hanya ingin membentuk pribadi yang mandiri di diri anak-anaknya. Gue sih oke aja, nah Kak Rama ?


“Dion, Daru, ada Oliv tuh di depan !” suara lengking Tante Rini terdengar. Wow. Dahsyat , Men.

Gue nunggu sambil ngeliat ke arah lapangan basket di depan gang rumah tante gue.

Agak lebay sih, tapi samar-samar gue ngeliat seseorang. Yang nggak lain, udah dengan sukses ngisi hati gue selama enam tahun. Sementara, gue nggak tau perasaan dia ke gue gimana. Tapi, menurut gue sih dia nganggep gue teman biasa. Inilah nasib gue, jomblo ngenes.


“Sialan lo Liv, gue lagi asik main ps juga”

Gue menoleh, eh si Bang Dion.

“Ya map bang, kasihanilah sepupu kerenmu ini, mau beberes rumah”

“Yuk Liv, gue bantu” sahut kakaknya Bang Dion, yaitu Bang Daru.

Bang Daru itu ya, kasep pisan. Udah gitu pinter lagi, pasti banyak cewek yang ngincer dia. Tapi sayangnya, dia masih kebayang-bayang sama mantannya. Yang pasti lo kaget.

Dia, Andara Zora. Atau lebih akrabnya, Dara. Temen gue, rumahnya jauh banget padahal. Mereka ketemu di perkumpulinan komikus pemula. Oh Tuhan, dunia sempit sekali.


“Ayuk, Bang Dion, ayo cepet” ajak gue.

Bang Dion-pun menyejajarkan langkahnya di sebelah kiri gue.

Gue berasa nona cantik banget nih, sedangkan Bang Dion di sebelah kiri gue dan Bang Daru di sebelah kanan gue , keduanya seakan menjadi bodyguard ganteng. Si Abang, Bang Daru, dengan ke gantengan dan kepintarannya. Dan adiknya, Bang Dion, dengan ke-slenge-an-nya dan kebongsorannya.

Gue, si nona cantik. Re : cacat berbintik. Lo boleh ngakak. Walaupun ini sama sekali enggak lucu.

Gue, bukan yang seperti di dongeng-dongeng.


***

Yap, gue emang bukan yang seperti di dongeng-dongeng. Bukan putri yang dengan mudahnya menjalani hidup di kerajaan nan megah dan harta yang berlimpah serta memiliki keluarga yang utuh juga pengawal yang siap mengantar kemanapun gue pergi. Dan juga, punya pangeran yang ganteng serta saling mencintai. Sempurna banget.

You know ? Kehidupan itu hanya ada di negeri dongeng. Negeri dongengpun tak banyak yang sempurna juga.

Gue, gue hanya seorang Olivia Zevalione yang berkulit sawo matang dan memiliki tinggi 160 cm serta berat badan 52 kilogram, engg nggak penting juga sih. Punya rambut panjang tapi sering di kuncir asal, engg ini juga nggak penting. Gue hanya anak kelas sepuluh SMA yang doyan makan sama tidur. Keluarga gue lumayan berkecukupan. Gue juga hanya seorang anak korban perceraian orang tua. Broken Home.
Yap. Gue nggak ada fasilitas serba otomatis. Dan gue juga nggak pinter-pinter amat sama bidang akademik. Juga nggak terlalu lihai sama bidang non-akademik. Gue hanya anak yang rindu sama masa lalu indahnya. Dimana ada kehangatan sebuah keluarga. Fasilitas antar jemput ? Hanya sebuah sepeda yang gue punya. Motor ? Dipake sama Kak Rama ke sekolah. Sedangkan sekolah gue lumayan jauh. Butuh waktu 15 menit ke sekolah. Itupun kalau naik motor. Jangan tanya, gue ke sekolah naik bis. Kak Rama ? Dia lebih mentingin pacarnya dibanding gue. Gue sih no problem. Pacarnya Kak Rama, Noura, itu juga temen gue dari sekolah dasar. Dan anaknya baik banget. Mobil ? Tahun ini kan Kak Rama 17 tahun, kemungkinan dibeliin mobil, I wish. Semoga Ayah membolehkan, tentunya membelikan juga. Parahnya, gue juga nggak punya pangeran, atau pacar. Yang gue punya hanya seseorang yang selama enam tahun ini gue sayang dan gue tau itu. Engg, kalo gitu, bukan punya ya namanya ? Haha. Bahkan gue juga nggak yakin dia punya perasaan yang sama. Atau, kami tidak saling menyayangi apalagi mencintai. Dia, Alvin. Alvin Pratama. Yang tadi pagi diteriaki oleh Mozel. Orang kedua yang gue suka. Kedua, tapi berarti.

Alvin emang yang kedua kok. Yang pertama ? Udahlah, dia ada. Lagipula itu hanya sesaat. Benar benar sesaat. Dapat dijangkau dengan hitungan jam. Baiklah, hanya beberapa hari. Tidak ada satu minggu.

Bukan, bukan pacar. Gue aja belum pernah merasakan yang namanya pacaran.

Oke. Jangan kaget.

Di keluarga gue, tinggal gue yang belum merasakan namanya pacaran.

Tapi, menurut gue, masih ada yang lebih berharga dibanding yang namanya pacar.

Trus apa ?

Sahabat sama keluarga.

Gue masih punya sahabat yang care sama gue. Masih suka ngasih support. Sering jalan bareng. Sering melakukan aktivitas bersama. Tertawa bersama. Menangispun bersama. Aduh. Gue jadi random kan. Hiks.

Gue juga masih punya keluarga. Gue masih punya. Walaupun orangtua gue cerai di umur gue pas 13 tahun. Dan Ibu, Kak Audi , sama Ridhan pindah ke Yogyakarta. Gue, Ayah, sama Kak Rama tetap di Jakarta, tinggal di rumah lama. Gue masih punya keluarga. Gue masih sering komunikasi sama Ibu dan kakak-adik gue. Gue masih merasa hangat keluarga. Walau nggak sehangat dulu.

Dulu, bukan sesuatu yang harus disesali juga. Karena udah terjadi.

Dibalik perceraian orangtua gue, gue masih yakin akan satu hal.

Orangtua gue masih saling mencintai. Gue yakin banget.

Buktinya ?

Buktinya, Ayah sama Ibu belum ada yang menikah lagi satu sama lain. Dan gue berharap pernikahan dengan yang lain nggak akan pernah terjadi. Because I’ll angry.
Very angry. And sad, of course.

Anehnya, Ayah seperti ingin melupakan Ibu. Contohnya, Ayah hampir menurunkan foto keluarga yang baru di dinding ruang keluarga. Dan mengganti semua foto keluarga dengan hanya fotonya, foto gue, foto Kak Rama dan berbagai pajangan baru lain. Saat itu, gue hampir 14 tahun dan gue marah. Dan satu hal, Ayah sayang banget sama gue serta Kakak dan Adik gue.

Ayah juga sering marahin Kak Rama. Itu yang masih gue nggak ngerti.

Suatu waktu, gue nggak sengaja liat dompetnya ayah yang ditaruh di meja TV. Itu baru seminggu yang lalu. You know ? Di dompetnya, masih ada foto Ibu. Hanya foto Ibu. Dan gue langsung contact ke Kak Audi. Katanya, di dompet Ibu juga ada foto Ayah dan dirinya.

Gue yakin. Mereka masih bisa menyatu, walau gue yakin juga, itu sulit setengah mati.

Yang gue suka dari mereka, mereka itu sama-sama cinta pertama. Walaupun sudah bercerai, masih setia.

Yang gue nggak suka, kalau saling sayang, kenapa harus cerai ?

Itu yang masih gue nggak ngerti.

And, this is my life ! Just enjoy it. With my lovely father, my brother. Now, without my lovely mother, my sister, and my young brother. But, I hate my life too.

Always waiting. Hoping my life is happily ever after. Who knows ?


***

Daaaaan ? Ini bukan cerita yang menggunakan nama anak icil.
Pengen aja nyoba yang bukan anak icil, walaupun, masih ada beberapa yang gue ambil dari nama mereka, haha *ketauan ga punya otak*

Juga, agak aneh ya ? Maaf. Haha, masih amatir.

Seperti biasa, masih butuh komentar, kritik, dan saran kalian.

Mau promosi ah ~

Lapar, mau yang enak dan manis ? Hubungi layanan siap antar (021) 799 6060 .
Hayooo siapa yang tau ini layanan delivery apa ?

2 komentar:

  1. uooo..maaf ya tuin baru baca >.<
    ehm..agak sedikit bingung di awal, tapi tengah ke bawah bagus, gaya penceritaan kamu yang apa adanya dan santai bikin yg baca jd larut dan bahasa yang sederhana bikin gampang dimengerti
    good job sist :)

    BalasHapus
  2. iya sih yang part 1 awal awalnya emang ngebingungin banget. Makasih kak :) yaah emang apa adanya banget hahaha. sederhana banget. sip :)

    BalasHapus