Jumat, 31 Desember 2010

#2010memories :)

Oke. Tadinya, gue mau ngasih judul “Kaleidoskop 2010” seperti yang ada di TV. Tapi gue pribadi, nggak tau tuh artinya “kaleidoskop”. Kata emak gue, kaleidoskop itu artinya sama dengan flashback. Dan gue masih tetep bingung. *oke , gue emang bego*

So, gue mau flashback peristiwa-peristiwa yang menurut gue asik dan bodoh.
Tahun Baru 2010 lalu, gue bakar ikan depan rumah dan gue menghabiskan 1 porsi ikan bawal bakar yang terbesar sejauh emak gue membakar ikan.

Di akhir Januari, gue mulai melakukan suatu hal yang bodoh karena suatu rangkaian nomor. Yap. Lo yang deket sama gue pasti tau. Atau ? Udah, lupakan.
Februari sampai Desember pertengahan, gue masih ngelakuin hal itu dan saat mengetahui sesuatu yang mustahil itu, langsung gue hentikan sampai sekarang. Doakan saja, gue nggak ngelakuin hal bodoh itu lagi.

Di tahun 2010, gue akhirnya dapat menyelesaikan cerpen pertama gue dan dilanjutkan cerbung pertama. Kenapa bisa ? Sekitar bulan Maret 2009, gue lagi memburu fotonya cakka (anak idola cilk 2) lewat google. Oke , waktu itu segalanya gue cari di google. Haha. Gaptek banget. Sekarang juga sih. Nah, nggak sengaja gue men-klik satu foto, dan terbukalah satu website, yaitu www.idolaciliklovers.ning.com
Dari situ, tentunya belum punya account tuh disana. Gue baca cerbung yang menurut gue seru, yaitu ‘Mimpi Sang Bintang’ karya kak @khalisyafa *itu account twitter dia, silahkan follow*. Nah, pokoknya tiap gue buka internet pasti buka web itu deh. Gue pantengin terus, sampe akhirnya timbul niat buat memberi komentar, wess sok banget gue.

Nah, gue buat tuh account. Waktu itu, masih gampang karena membernya masih belum membludak kaya sekarang *sekarang udah ditutup websitenya*. Trus, lama-kelamaan gue makin demen sama FF disana. Dan bayanginnya juga gampang soalnya pemerannya anak IC. Yaa gue emang demen nonton acara itu sih ya gimana ya –‘’
Sekitar akhir april 2010, seiring IC3 selesai, gue mulai berfikir juga untuk membuat sedemikian rupa dengan mereka, si para penulis FF IC. Oya, penggemar IC sendiri juga bernama ICL. Nah, awal mei, tepatnya 1 Mei 2010, gue mulai menulis satu cerbung yang berjudul ‘Ninecast’. Gue sendiri juga nggak ngerti gimana bisa ngasih judul begitu. Tadinya, cerita itu buat drama sekolah. Tapi nggak jadi. Yak gue ngerti banget kenapa nggak jadi. Latarnya susah.

Gue terus melanjutnya karya pertama gue itu dengan santai. Itu proyek yang gagal banget buat gue. Dan selama itu pula gue demen baca FF yang lain juga. Contohnya Kak Anin, Kak Ami, Kak Prima, Kak Janice, Kak Mee, Tyaa, Dita, Kak Dhita, Nindita, Vanya, dll. Gue nggak akan nyebutin semuanya juga ya soalnya gue lupa sih. *mohon maklum guenya pelupa sih*

Sekitar bulan Juni, gue menyelesaikan sebuah cerpen yang berjudul “The Best Brother All The Time”. Itu juga gue random banget buatnya. Yaah, siapa sangka banyak yang respon dan gue terharu *lebay*. Itu juga tokohnya anak-anak IC.

Gue terus melanjutkan cerbung yang pertama itu dan selesai bulan Agustus awal. Gue lupa tanggal berapa. Dan selanjutnya, gue terus membuat cerpen-cerpen lain dan total cerpen yang udah gue buat di tahun 2010 itu ada , bentar, gue liat dokumen dulu, gue lupa.


Naah, adaaaa



Jeng jeng jeng jeng



Adaaa


Adaaa



Adaaaaaaaaaa ?



Taraaa !

Ada 7. Yang pertama, The Best Brother All The Time, Tercipta Untukku, Cinta Dalam Hati, Aku Bisa, 3 Magic Words At Night, Miss You, dan Just Lost. Wuow, semua itu karya gue selama 6 bulan. Wow *proud*

Kalo cerbung, Cuma satu sih. Ninecast. Dan udah tamat di part ke 13. Dan sekuelnya sekitar bulan November 2010 . Dan nggak cukup memuaskan, tapi memuakkan. Gue nggak pernah puas sama karya yang ini. Lainnya juga sih.

Di tahun 2010. Gue ngerasain yang namanya pergantian kelas, dari 8.2 ke 9.3 dan itu seru.

Tahun 2010, ada world cup dan gue salah satu yang ikut antusias nyambutnya. Tim favorit gue, Spanyol. Dan menang !

Tahun 2010, ada AFF. Gue tentunya dukung Indonesia , walaupun pada akhirnya tim dari negara tercinta kita ini belum berhasil memboyong piala itu. Yah, suatu saat pasti dapet. Tinggal waktu dan usaha aja. Jangan lupa do'a juga.

Tahun 2010, gue ngerasain yang namanya, kehidupan itu seperti roda, kadang di atas, kadang dibawah.

Tahun 2010, gue ngerasain yang namanya lagi tinggi-tingginya di puncak hati, dan langsung terjun ke jurang. That’s real. Don’t laugh. Dan pada akhirnya, gue sampai saat ini masih berusaha lupain walaupun susah. Yah mau gimana lagi, enam tahun gitu gue suka dan sesulit ini melupakannya -____-‘’tapi gue beneran serius lupain.

Tahun 2010, gue mengenal banyak teman. Banyaknya sih dari ICL ya.

Tahun 2010. Gue merasakan ke luar negeri untuk pertamakalinya. Itu semua karena study banding yang di adakan dari sekolah gue dan gue terpilih untuk ikut ke Singapore-Malaysia. Gue mengenal begitu banyak teman dari kelas 7 sampai kelas 9 dari beberapa sekolah. Contohnya, Bandung, Ciamis, Cirebon, engg oiya, Sumedang, engg banyak deh, gue lupa. Bahkan ada yang cinta lokasi. Wow.


Dan satu yang paling gue kenang dari sana, yaitu Mummy. Sebuah roller coaster berkonsep rumah hantu yang hatunya Mesir kuno gitu dan ada mundur kebelakangnya. Dan gue cukup syok disana, karena gue duduk paling belakang. Dan gue rada nyesel nggak naik semacam hysteria di Malaysia. Sumpah nyesel. Awalnya gue rada ragu, tapi pas udah pengen pulang, gue malah pengen banget. Jadi, kalo misalnya lo takut, lawan aja. Takutnya baru boleh pas permainan itu udah selesai. Udah dicoba, baru boleh takut.

Tahun 2010, gue.. apalagi ya ?

Oiya, tahun 2010, gue belum berhasil nemuin yang namanya sahabat sejati. Asik ye bahasa gue. Yaah, tapi temen yang care sama gue banyak sih. That’s enough for now.

Tahun 2010. Begitu banyak kenangan terlukis disana. Banyak banget lika-liku kehidupan yang gue jalani. Banyak pelajaran yang gue dapet disana. Terlalu indah kalo gue lupain. Tapi sakit juga kalo ingetnya. Lah ? Jadi lagu ini.
Nah, gue mulai berniat bikin cerbung lagi, tapi bukan memakai tokoh anak IC lagi. Tokoh fiksi. Sekitar tanggal 13 Desember 2010 deh gue mulai buat. 13122010. Ya lumayan keren lah (?) Dan udah gue post part 1 nya. Dan sekarang lagi menyelesaikan part 2 nya.

Yaah, sekian deh #2010memories gue. Terkesan ngikutin sih, tapi nggakpapalah. Sebenernya sih mau nyeritain lebih banyak dari ini, Cuma gue lupa apa aja. Thanks yang udah baca semua sampah ini. Pasti nyesel :p . Ntar gue mau ngepost #2011wish sama hari pertama di 2011 ah~ karena hari itu gue mau nonton drama musikal laskar pelangi. Dan ada Gabriel, patton dan shilla :D


Salam kelingking,
Tyana.

Senin, 27 Desember 2010

Untitled for Us - Part 1

Part 1 : Broken Home.

***

Andai ada malaikat pengabul permintaan, bolehkah aku mengajukan satu saja permintaan ?

Aku hanya ingin, keluargaku.


***

Hiruk-pikuk anak-anak begitu berdengung di telinga riuh-rendah. Terutama di kelas ini, X-3. Suasana pagi ini, seperti biasa, ada yang bersiul-siul, ada yang tidur, ada yang konser musik gratis, ada yang mengobrol, bahkan ada yang menyalin PR. Oke ini aib.

“Liv ! Itu liat ada Alvin lewat !” seru gadis hitam manis itu sambil menepuk nepuk pundak temannya yang sedang serius menyalin PR dari guru kimia mereka. Ngerepotin nggak sih PR ? Tak dipungkiri lagi, itu mungkin salah satu hal yang paling di benci oleh siswa manapun.

“Mozel, bisa nggak sih diem dulu? Nggak liat buku gue kecoret?” omel temannya.
Mozel nyengir, temannya mendengus kesal dan kembali menyalin PR milik Putra, teman sekelasnya yang lumayan pintar. Untungnya Putra rajin. Siapa lagi yang bisa di andalkan ?


“Put, udah ngerjain kimia belom?”

“Udahlah, emang kaya lo ? Weee”

“Sialan, buku lo mana ?”

“Tuuh” Putra menunjuk ke arah seseorang yang sedang tentram serta asyik menyalin PRnya dengan dagu.

-Yang bertanya tadi- , melihat arah tunjuk Putra langsung menghampiri ‘si penyalin PR Putra lainnya’. “Sip makasih , Put”



“Moz, minggir dong” usir -yang bertanya tadi- sambil memukul pundak Mozel dengan bukunya.

“Iya deh yang mau pacaran silahkaaan, gue pergi dah, gue pergi” ujar Mozel usil.

-Yang bertanya tadi- mengerutkan alisnya, “Apa sih lo, Moz ? Orang gue belom ngerjain pr kimia juga. Emang lo udah ?” tanyanya sinis.

“Weits, gue mah jangan ditanya. Belomlah ! gue gitu. Udah ah, nggak enak gue ganggu kalian” Mozel melangkahkan kakinya menuju pintu kelas sambil tertawa geli.

“Berisik lo, Moz !” teriak –yang bertanya tadi- , lalu melirik -dia yang sedang menyalin PR Putra, atau yang dipanggil “Liv” oleh Mozel- yang masih serius menyalin pr milik Putra.

-Dia yang dipanggil “Liv” oleh Mozel- , merasa dilirik, ia pun balik melirik, “Apa lo liat-liat , Lan ?”

Dylan atau –yang bertanya tadi- gelagapan, “Nggak yee, geer bae lo, Liv”. Kemudian Dylan mengambil sebuah pulpen dari tempat pensil –entah milik siapa-.

“Kirain, nih gue udah selesai” –yang dipanggil “Liv” oleh Mozel- bangkit dari tempat duduknya, melangkah keluar.

***

Hei. Hidup gue nggak seindah dan seistimewa yang terbayangkan. Udah lihat kan ? Sejak pagi aja gue udah suram kok. Males banget ya gue ngerjain peer ? Padahal udah SMA coba. Haha, jadi curhat.

Yap, betul. Gue adalah -yang dipanggil “Liv” oleh Mozel-. Iya, gue Liv. Olivia.

Hidup gue juga nggak semudah dan sekeren yang lo bayangin. Buruk banget woy.


“Zevaaa, minjem pulpen dong, tinta pulpen gue abis semua !”

Oh, suara itu. Gue langsung ngambil sebuah pulpen di rak meja gue. Buka pintu kamar.

“Nih pulpennya, makanya modal. Ini pulpen terakhir gue juga loh” kata gue. Serius deh itu juga pulpen terakhir yang masih ada tintanya. Yang lainnya udah jadi penghuni tong sampah kamar gue. Aneka ragam deh, ada yang tintanya bocor karena kegencet lemari, ada juga yang beneran habis.

“Hah ? Lo nggak beli pulpen lagi ? Kan tugas lo buat beli alat tulis kita berdua”

“Dih ? Sejak kapan ? Semuanya aja gue, bersihin rumah gue, masak gue, apa-apa gue. Lo ngapain hah jadi kakak ?”

“Ett, jangan salah lo. Gue kan bantu beresin rumah juga ! Lagian juga lo minta bantuan sepupu kan ? Gue juga kan yang ngurusin urusan pembayaran. Lagian juga yang masak tante kok, lo kan cuma bantuin doang”

“Iye kamar lo doang tapi. Iye pembayaran, kalo duit aja lo semangat. Kakak bukan sih lo ?”

“Au ah, gue mau ngelanjutin ngerjain tugas”

“Pasti tugas gara-gara lo alpha terus”

“Bacot” ujarnya sambil melangkah masuk ke kamar di sebelah kamar gue, kamar dia.

Itu kakak gue. Kak Rama. Dulu sih dia dipanggil begitu waktu kecil. Tapi entah mengapa dia malah nggak bisa mengucapkan huruf “R” dengan sempurna. Jadinya malah “Lama” bukan “Rama”. Akhirnya, dia dipanggil Alfredo. Gampangnya sih, Al. Haha, gampang lah buat dia, kesian.

Pasti bingung. Tadi gue dipanggil Zeva kan ? Iya kok. Tapi yang manggil gue dengan nama itu cuma Rama sama keluarga gue doang. Yang lainnya sih, Liv, Oliv, Olivia. Nggak ada yang manggil nama belakang gue. Nama gue sendiri, Olivia Zevalione. Ribet ya ? Salahin orangtua gue. *maaf Ayah, maaf Ibu*. Kak Rama juga ikut campur pas buat nama untuk gue. Tau nggak dia mencetuskan apa ? One. Artinya, satu. Katanya waktu kecil, gue itu satu malaikat buat dia. Nah sekarang ? Satu iblis kali. *sorry, Kak*

Gue masuk kamar gue lagi, nutup pintu. Ngelempar diri gue ke kasur.

Haaah, capek banget sih hari ini. Gue mikir, ada tugas apaan ya ? Mumpung gue lagi nggak ada kerjaan nih. Biasanya kan gue sibuk.

Oiya ! Ngerjain lks bahasa inggris ! Aaaa males banget gue sama pelajaran satu ini. Biasa, kalo begini mah gue tinggal ninggalin ini buku di kamarnya Kak Rama, besoknya ambil deh, udah kelar semua hahaha. Eits ! Itu juga udah gue sogok pake pizza, pake ice cream kesukaannya, udah ngebersihin kamarnya yang –Oh My God- banget berantakannya, trus juga beliin dia Ipod. Engg, yang terakhir sih enggak ya, hahaha lebay banget sampe beliin Ipod segala. Beli flashdisk aja gue mati-matian nabungnya.

Gue ambil lks bahasa inggris gue yang ada di rak buku. Trus langsung ke kamar Kak Rama.


“Kak ! Buka pintunya ya !” seru gue. Trus gue buka pintu kamarnya. Allahu Akbar.
Jangan liat deh, ntar mata lo bisa-bisa buta. Dia yang punya kamar aja matanya sampe minus kok. Sebenernya bukan karena efek liat kamarnya sendiri sih. Matanya jadi lamur gara-gara kebayakan baca komik sama main laptop terus.

Tanpa menoleh dan tetap sambil menulis, Rama bertanya,
“Apa ? Nggak liat tugas gue se abrek begini ?” ujarnya ketus. Gue liat di atas meja kamarnya, tepatnya di dinding, terdapat secarik kertas yang ditempel. Eh iya bener. Banyak bener daftar tugasnya. Mungkin sepuluh tugas.

“Yaah, tadinya gue mau minta lo ngerjain lks gue , Kak”

“Nggaaak, nggak liat apa tugas gue menggunung gini ? Udah hush hush sono pergi”

“Iya sih gue tau diri ya. Eiya gue minta duit dong buat beli pulpen” pinta gue. Doain aja dikasih ya ! Soalnya Rama itu pelit banget ish.

“Ambil sendiri di brankas gue”

Gue bingung, “Brankas ? Setau gue lo nggak punya brankas masa”

“Aelah, dompet tau. Tuh ada di dalem tas ! Resleting paling depan yang paling kecil”

“Ya Allah, dompet buluk doang dibilang brankas ! Sok elit lu” seru gue. Gue langsung ngambil itu dompet.

Setelah dapet apa yang gue mau, gue langsung keluar kamar.


“Zeva, ambil berapa lu di dompet gue ?” tanyanya . Masih dengan posisi yang sama.

“Dua ratus ribu” jawab gue.

“Oh yaudah. Sisanya buat jajan sebulan ya jadi gue nggak usah ngasih lagi”

Gue mendelik. Diih enak aja. Seperempat duit jajan gue sebulan aja nggak ada itu. Becanda deng.

“Ogaaah, ntar gue minta duit lagi pokoknya” balas gue. Gue ke kamar, ganti baju.
Ngambil dompet gue, uang dari Kak Rama gue masukin, ngambil tas, masukin dompet ke tas. Setelah itu gue bergegas ke toko buku terdekat dari rumah gue. Terkadang, bagi gue, Home = Hell. Sama seperti Kak Rama, apalagi kalau ada Ayah. Kak Rama sama Ayah ? Sulit buat diceritakan.


***

Toko buku nggak begitu ramai. Baguslah, kadang, gue suka males kalo ramai. Males ngantri buat bayarnya itu loh. Wuah banget.

Gue ambil tas plastik. Kaya plastik mika gitu. Nggak tau juga deh namanya apa. Trus gue jalan ke arah rak alat tulis. Gue ambil sekitar dua kardus kecil pensil 2B. Gue liat lagi, gue ambil dua kotak pulpen. Nggak lupa, gue ambil satu kotak penghapus, satu rim kertas folio, satu dus kertas hvs, satu rautan puter yang besar, dan satu dus tip-ex.

Wow, belanjaan gue banyak banget ya ? Kebayang dong. Kita berdua sama-sama make alat tulis ini. Dan yang paling sering ngabisin itu Kak Rama. Tau sendiri kan kenapa. Dan gue rasa ini semua cukup untuk persediaan satu bulan. Setidaknya, kalo Kak Rama nggak melanjutkan kebiasaannya buat bolos dan pergi entah kemana di jam sekolah. Gue nggak pernah tau. Entah bagaimana nasibnya kalau Ayah tau.

Setelah itu gue lanjut ke bagian novel. Biasa, cari novel baru.


“Apa ya yang baru ?” gumam gue.

Sekejap, gue agak kaget. Ada getar dari kantong kemeja gue.

“Siapa lagi yang sms ?” gumam gue lagi. Oh, Kak Rama.

From : Kak Rama
Zev, nitip komik one piece seri 40, bleach seri 37-39, death note yang paketan 6 sampe 12 ya. Duitnya pasti nggak cukup kan ? Nah, pake duit lo dulu, ntar gue ganti. Oke ? Oiya, jangan bilang Ayah. Eits, yang death note, patungan loh ya. Lo kan baca juga, awas kalo ga mau patungan, gue jitak. Oiya, nitip dunkin donat yang donat kacang ya sama pizza apa aja deh buat makan malem biar lo sama tante ga usah masak.


Entah apa, gue ngerasa aneh sama Kak Rama. Kakak macam apa dia ? Tapi baik juga sih, seenggaknya dia ngerti bahwa gue lagi males buat masakin dia makanan. Sejujurnya sih, gue nggak sendirian juga masak. Gila, capek aja gue. Tante gue, adiknya Ayah, tinggal di sebuah rumah sekitar 4 gang yang menjaraki. Jadi ya gue sering dimasakin gitu, atau kadang gue bantuin juga lah. Kalau heran kenapa gue nggak ada orangtua yang ngedampingin di rumah, liat ntar. Semua bakalan kejawab.

Huh, nasib. Gue kan mau beli novel ! Kak Rama jelek, nyebelin, jahat, cupu. Kok bisa-bisanya sih punya cewek ? Cakep lagi ceweknya. Nah gue ? Uuu, boro-boro. Eits, curhat lagi gue.

Gue jalan ke bagian komik. Sambil berharap semua yang Kak Rama pesen nggak ada, jadi gue kan bisa beli novel. Haha, jahat ya. Bodo ah. Kan pake duit gue dulu, weeee.

Shit, ada semua lagi. Slow, Liv, slow. Olivia keren. Olivia cakep. Lah ? Muji diri sendiri lagi. Nggak nyambung lagi. Pede pula. Aaaa lupakan ! Jadi malu…

Gue jalan ke kasir. Baru beberapa langkah, gue berhenti. Sial, kenapa mesti ada dia sih ?

Gue berbalik.


“Hei, Olivia kan ?”

Gue nyengir, mampus, Mamanya Alvin.

“Iya, tante. Masih inget aja” jawab gue, basi.

“Apa kabar kamu ? Makin tinggi aja deh, tante sampe kalah”

Yaiyalah, secara terakhir ketemu pas kelas satu SMP. Tapi, perasaan gue pendek deh.

“Haha, iya Alhamdulillah tante”

“Kesini sama siapa, Liv?”

Gue nyengir lagi, “Sendiri”

“Oooh tumben nggak sama Tante Rini atau sama Rama ?”

“Nggak tante, Tante Rini-nya lagi sibuk sama butiknya, trus Kak Rama lagi banyak tugas”

“Hm, gitu, tante sama Alvin tuh, mau ngobrol ?”

Gue kaget. Nggak, ntar gue pingsan lagi. Woo lebay. Lagipula, ngobrol juga Alvin nggak bakalan tanggap, justru menghindar. Gue jarang ngobrol yang face to face sama Alvin. Boro-boro ngobrol, sms-an aja nggak. Tau nomernya aja nggak. Oh, No. Ancur amat hidup gue.

“Nggak usah, tante. Lagian aku juga tinggal bayar , trus beli makanan. Pulang deh”

“Ooh, yaudah tante duluan ya. Nggak tau nih kok Alvinnya nggak nyamper-nyamper. Duluan ya” pamit Mamanya Alvin.

“Oh, iya tante” jawab gue sambil menyalimi tangan Mamanya Alvin.

Mata gue ngekorin Mamanya Alvin sampai nggak kelihatan. Oke, sekarang waktunya buat gue bayar semuanya. Tanpa novel. Fine banget Kak Rama.

***

Suasana agak berantakan gue dapati ketika sampai di rumah. Gue nggak ngerti, apa gue yang nggak tanggap sama lingkungan dalam rumah gue, atau barusan ada maling yang masuk ?

Hah ? Kalo maling gimana ?

Gue lari ke ruang keluarga, ingin melihat satu benda berharga. Tetap. Mungkin di rumah ini hanya gue saja yang nggak ingin sesuatu itu di turunkan ataupun dipindah.
Segalanya, segala sesuatu yang terkait dengan masa itu. Masa yang akan selalu gue
rindukan.

Sesuatu itu, foto.


Dengan perkasanya foto itu terpampang di salah satu sisi dinding ruang keluarga gue. Di foto itu, ada keluarga gue. Bukan hanya gue, Kak Rama, sama Ayah.

Disana, ada keluarga utuh gue. Ada kebersamaan. Ada kehangatan. Harmonis. Yang semua itu sudah nihil untuk dikembalikan secara utuh.

Disana, ada Ayah, Ibu, Kak Audi, Kak Rama, gue, dan Ridhan. Foto itu sebenarnya masih agak baru. Di foto itu, ada gue yang masih 13 tahun. Masih kelas 8 SMP. Kak Rama yang masih 14 tahun. Kak Audi yang udah 16 tahun. Dan Ridhan yang masih 11 tahun.


Hanya saja saat itu gue nggak tau. Sudah mulai ada perseteruan serius, akan Ayah dan Ibu.

Mungkin ada nama yang asing. Mereka, Kak Audi dan Ridhan.

Kak Audi, beda 3 tahun sama gue. Saat ini gue 15 tahun, berarti dia 18 tahun. Udah kuliah. Dia kakak gue yang pertama, kakak perempuan. Gue sendiri anak ke 3 dari 4 bersaudara.

Ridhan, singkatan dari Riza Alif Ramadhan. Itu panggilan sayang Ayah sama Ibu yang gue, Kak Rama dan Kak Audi ikuti. Mungkin sekarang dia udah kelas 8 SMP. 13 tahun.

Foto itu merupakan foto terakhir sebelum puncak pertengkaran beberapa bulan kemudian. Setiap tahun, keluarga gue emang selalu foto keluarga. Hasil yang terbaru bakalan di pajang di dinding ruang keluarga, sedangkan yang lama dipajang di sepanjang meja di ruang keluarga gue yang besar, setidaknya ruangan paling besar di rumah ini.

Gue menatap lega. Foto itu masih ada. Tapi ? Rumah ini kenapa sih ? Ada badai mendadak yang hanya terjadi di dalam rumah ini kah ? Atau emang berantakan ya ?

Gue menuju tangga, ke kamar Kak Rama.


“Kaaak !” seru gue sambil lari ke kamarnya. Membuka kamarnya.

“Apaan ?” jawabnya. Kasihan juga, tugasnya masih banyak. Gue lihat dindingnya lagi, dari sekian banyak tugas yang ia dapat, baru 3 daftar yang ia coret. Tandanya sudah terselesaikan.

“Rumah kok berantakan amat ? Ada maling tadi ?”

“Nggak lah. Emang berantakan kali, udah sono beresin”

Gue cemberut, “Ogah dah kalo sendirian. Yang kemaren nyariin earphone sampe ke ruang tamu siapa coba ?”

“Gue. Tapi lo nggak liat apa tugas gue ? Kasian dikit kek”

Gue mendengus, “Yaudah. Tapi gue tetep nggak mau sendirian”

“Terserah padamu wahai tuyul kesayanganku” ujarnya pelan. Gue hampir nggak denger.

Gue nyengir, Apa ? Kayanya tadi ada sayang sayang gitu, ”Apaan ?”

“Au ah”

Gue melengos.

Gue turun ke lantai bawah, baguslah. Seenggaknya gue tau bahwa kakak gue emang sayang sama gue. Walaupun gue dengernya sayup-sayup.


***

Rumah yang berdiri dengan angkuhnya ini, nggak lain milik sepupu gue. Gue melangkah ke depan pintu pagarnya.

“Assalamu’alaikum” salam gue, sambil menekan tombol yang fungsinya memberitahukan penghuni rumah ini bahwa ada tamu.

“Wa’alaikumsalam, siapa ?”

“Olivia, tante”

“Eh, nak Oliv. Masuk sini”

“Nggak usah tante, aku ada perlu sama Bang Dion sama Bang Daru”

“Oh, mau minta bantuin beresin rumah ya ? Bagus bagus, biar itu anak berdua bantu kamu. Tante panggilin yah”

Gue senyum. Inilah. Gue hampir selalu beresin rumah bareng Bang Dion sama Bang Daru.
Gue nggak kuat juga kali beresin rumah sendiri. Pembantu ? Bokap, ehm, Ayah gue nggak suka yang namanya pembantu. Bukannya apa, katanya dia hanya ingin membentuk pribadi yang mandiri di diri anak-anaknya. Gue sih oke aja, nah Kak Rama ?


“Dion, Daru, ada Oliv tuh di depan !” suara lengking Tante Rini terdengar. Wow. Dahsyat , Men.

Gue nunggu sambil ngeliat ke arah lapangan basket di depan gang rumah tante gue.

Agak lebay sih, tapi samar-samar gue ngeliat seseorang. Yang nggak lain, udah dengan sukses ngisi hati gue selama enam tahun. Sementara, gue nggak tau perasaan dia ke gue gimana. Tapi, menurut gue sih dia nganggep gue teman biasa. Inilah nasib gue, jomblo ngenes.


“Sialan lo Liv, gue lagi asik main ps juga”

Gue menoleh, eh si Bang Dion.

“Ya map bang, kasihanilah sepupu kerenmu ini, mau beberes rumah”

“Yuk Liv, gue bantu” sahut kakaknya Bang Dion, yaitu Bang Daru.

Bang Daru itu ya, kasep pisan. Udah gitu pinter lagi, pasti banyak cewek yang ngincer dia. Tapi sayangnya, dia masih kebayang-bayang sama mantannya. Yang pasti lo kaget.

Dia, Andara Zora. Atau lebih akrabnya, Dara. Temen gue, rumahnya jauh banget padahal. Mereka ketemu di perkumpulinan komikus pemula. Oh Tuhan, dunia sempit sekali.


“Ayuk, Bang Dion, ayo cepet” ajak gue.

Bang Dion-pun menyejajarkan langkahnya di sebelah kiri gue.

Gue berasa nona cantik banget nih, sedangkan Bang Dion di sebelah kiri gue dan Bang Daru di sebelah kanan gue , keduanya seakan menjadi bodyguard ganteng. Si Abang, Bang Daru, dengan ke gantengan dan kepintarannya. Dan adiknya, Bang Dion, dengan ke-slenge-an-nya dan kebongsorannya.

Gue, si nona cantik. Re : cacat berbintik. Lo boleh ngakak. Walaupun ini sama sekali enggak lucu.

Gue, bukan yang seperti di dongeng-dongeng.


***

Yap, gue emang bukan yang seperti di dongeng-dongeng. Bukan putri yang dengan mudahnya menjalani hidup di kerajaan nan megah dan harta yang berlimpah serta memiliki keluarga yang utuh juga pengawal yang siap mengantar kemanapun gue pergi. Dan juga, punya pangeran yang ganteng serta saling mencintai. Sempurna banget.

You know ? Kehidupan itu hanya ada di negeri dongeng. Negeri dongengpun tak banyak yang sempurna juga.

Gue, gue hanya seorang Olivia Zevalione yang berkulit sawo matang dan memiliki tinggi 160 cm serta berat badan 52 kilogram, engg nggak penting juga sih. Punya rambut panjang tapi sering di kuncir asal, engg ini juga nggak penting. Gue hanya anak kelas sepuluh SMA yang doyan makan sama tidur. Keluarga gue lumayan berkecukupan. Gue juga hanya seorang anak korban perceraian orang tua. Broken Home.
Yap. Gue nggak ada fasilitas serba otomatis. Dan gue juga nggak pinter-pinter amat sama bidang akademik. Juga nggak terlalu lihai sama bidang non-akademik. Gue hanya anak yang rindu sama masa lalu indahnya. Dimana ada kehangatan sebuah keluarga. Fasilitas antar jemput ? Hanya sebuah sepeda yang gue punya. Motor ? Dipake sama Kak Rama ke sekolah. Sedangkan sekolah gue lumayan jauh. Butuh waktu 15 menit ke sekolah. Itupun kalau naik motor. Jangan tanya, gue ke sekolah naik bis. Kak Rama ? Dia lebih mentingin pacarnya dibanding gue. Gue sih no problem. Pacarnya Kak Rama, Noura, itu juga temen gue dari sekolah dasar. Dan anaknya baik banget. Mobil ? Tahun ini kan Kak Rama 17 tahun, kemungkinan dibeliin mobil, I wish. Semoga Ayah membolehkan, tentunya membelikan juga. Parahnya, gue juga nggak punya pangeran, atau pacar. Yang gue punya hanya seseorang yang selama enam tahun ini gue sayang dan gue tau itu. Engg, kalo gitu, bukan punya ya namanya ? Haha. Bahkan gue juga nggak yakin dia punya perasaan yang sama. Atau, kami tidak saling menyayangi apalagi mencintai. Dia, Alvin. Alvin Pratama. Yang tadi pagi diteriaki oleh Mozel. Orang kedua yang gue suka. Kedua, tapi berarti.

Alvin emang yang kedua kok. Yang pertama ? Udahlah, dia ada. Lagipula itu hanya sesaat. Benar benar sesaat. Dapat dijangkau dengan hitungan jam. Baiklah, hanya beberapa hari. Tidak ada satu minggu.

Bukan, bukan pacar. Gue aja belum pernah merasakan yang namanya pacaran.

Oke. Jangan kaget.

Di keluarga gue, tinggal gue yang belum merasakan namanya pacaran.

Tapi, menurut gue, masih ada yang lebih berharga dibanding yang namanya pacar.

Trus apa ?

Sahabat sama keluarga.

Gue masih punya sahabat yang care sama gue. Masih suka ngasih support. Sering jalan bareng. Sering melakukan aktivitas bersama. Tertawa bersama. Menangispun bersama. Aduh. Gue jadi random kan. Hiks.

Gue juga masih punya keluarga. Gue masih punya. Walaupun orangtua gue cerai di umur gue pas 13 tahun. Dan Ibu, Kak Audi , sama Ridhan pindah ke Yogyakarta. Gue, Ayah, sama Kak Rama tetap di Jakarta, tinggal di rumah lama. Gue masih punya keluarga. Gue masih sering komunikasi sama Ibu dan kakak-adik gue. Gue masih merasa hangat keluarga. Walau nggak sehangat dulu.

Dulu, bukan sesuatu yang harus disesali juga. Karena udah terjadi.

Dibalik perceraian orangtua gue, gue masih yakin akan satu hal.

Orangtua gue masih saling mencintai. Gue yakin banget.

Buktinya ?

Buktinya, Ayah sama Ibu belum ada yang menikah lagi satu sama lain. Dan gue berharap pernikahan dengan yang lain nggak akan pernah terjadi. Because I’ll angry.
Very angry. And sad, of course.

Anehnya, Ayah seperti ingin melupakan Ibu. Contohnya, Ayah hampir menurunkan foto keluarga yang baru di dinding ruang keluarga. Dan mengganti semua foto keluarga dengan hanya fotonya, foto gue, foto Kak Rama dan berbagai pajangan baru lain. Saat itu, gue hampir 14 tahun dan gue marah. Dan satu hal, Ayah sayang banget sama gue serta Kakak dan Adik gue.

Ayah juga sering marahin Kak Rama. Itu yang masih gue nggak ngerti.

Suatu waktu, gue nggak sengaja liat dompetnya ayah yang ditaruh di meja TV. Itu baru seminggu yang lalu. You know ? Di dompetnya, masih ada foto Ibu. Hanya foto Ibu. Dan gue langsung contact ke Kak Audi. Katanya, di dompet Ibu juga ada foto Ayah dan dirinya.

Gue yakin. Mereka masih bisa menyatu, walau gue yakin juga, itu sulit setengah mati.

Yang gue suka dari mereka, mereka itu sama-sama cinta pertama. Walaupun sudah bercerai, masih setia.

Yang gue nggak suka, kalau saling sayang, kenapa harus cerai ?

Itu yang masih gue nggak ngerti.

And, this is my life ! Just enjoy it. With my lovely father, my brother. Now, without my lovely mother, my sister, and my young brother. But, I hate my life too.

Always waiting. Hoping my life is happily ever after. Who knows ?


***

Daaaaan ? Ini bukan cerita yang menggunakan nama anak icil.
Pengen aja nyoba yang bukan anak icil, walaupun, masih ada beberapa yang gue ambil dari nama mereka, haha *ketauan ga punya otak*

Juga, agak aneh ya ? Maaf. Haha, masih amatir.

Seperti biasa, masih butuh komentar, kritik, dan saran kalian.

Mau promosi ah ~

Lapar, mau yang enak dan manis ? Hubungi layanan siap antar (021) 799 6060 .
Hayooo siapa yang tau ini layanan delivery apa ?

Jumat, 17 Desember 2010

Just Lost - Cerpan

Just Lost

Pernah dengar yang namanya ‘sahabat’ ?
Aku yakin pasti kau punya, barang hanya seorang
Bagaimana kalau di dalam hidupmu hidup tanpa sahabat ?
Akan seperti apa ya rasanya ?
Mungkin akan hampa
Atau akan bahagia ?
Pernah bertengkar dengan sahabatmu ?
Pasti pernah, tidak mungkin tidak
Kalau saat ini iya, cepatlah berbaikan
Barangkali itulah pertemuan kalian yang terakhir
Kita boleh kok sekali-kali merenungkan semua itu
Akan sangat membawa dampak baik
Karena terkadang,
Makna sahabat yang sesungguhnya baru kau sadari jika ia telah tiada
Kau akan sadar, betapa pentingnya dia di hidupmu
Masih ingat ?
Penyesalan itu selalu datang terakhir lho…


***

Koridor rumah sakit itu begitu lengang. Membuat bulu kuduk Shilla agak berdiri. Merinding. Telah terbayang kembali olehnya akan tinggal kembali disana. Agak takut juga sih. Perihal ia sering membaca komik-komik hantu dan film bergenre horror yang menceritakan hantu rumah sakit. Namun sedikit pengalaman membuatnya tidak begitu takut.

Mata Shilla terus mengikuti arahnya berjalan. Ke arah ruang kemoterapi tepatnya.

“Tunggu sebentar ya dik, suster mau manggil suster yang lain buat nemenin kamu”

Shilla mengangguk dan tersenyum tipis. Melihatnya, suster itupun pergi ke arah lain.
Shilla menyalakan mp3 miliknya. Sudah lama sih, tapi sangat berharga olehnya. Karena itu pemberian terakhir dari sahabatnya. Sahabat yang selalu menemaninya saat kemoterapi 3 tahun lalu.

Shilla menggigit bawah bibirnya, batinnya selalu terkoyak jika mengingatnya. Ingatannya akan terus memutar cepat dengan kejadian itu. Kejadian yang membuatnya bersikap dingin pada semua orang. Semua, kecuali orang tua dan suster pribadinya.

Shilla memutar playlist di mp3nya, secara tidak sengaja Shilla memutar lagu yang menjadi sebuah soundtrack pada sebuah film yang sempat melonjak tinggi dipasaran saat ia kecil. Shilla mengeluarkan secarik kertas kecil yang selalu ia bawa kemanapun ia pergi.

Aku harap kamu suka sama hadiahku ini
Dengan sebuah lagu yang aku persembahkan buat kamu
Walaupun lagu itu bukan buatanku
Pesanku sih, sahabat itu penting buat kamu
Aku tau, karena sejak kecil aku udah jadi sahabatmu kan ?
Kalau seandainya aku pergi, aku harap kamu cari yang lebih baik dari aku yaaa
Dariku

Sivia


Shilla memutar lagu itu cepat, hatinya selalu teriris pada bait ini, yang pernah dinyanyikan Sivia untuknya pada saat ia berulang tahun yang ke 14. Keduanya merayakan di rumah sakit tempat Shilla kemoterapi untuk penyakit kanker darahnya atau leukemia yang sudah mencapai stadium tiga. Cukup parah untuk anak berusia 14 tahun, masih terlalu belia untuk mengalaminya.

“This song for you, my besties” ujar Sivia saat itu.

Bila kau dapat mengerti
Sahabat adalah setia
Dalam suka dan duka
Kau kan dapat berbagi rasa untuknya
Begitulah seharusnya jalani kehidupan
Setia, setia dan tanpa terpaksa


Siapa sangka, diperjalanan Sivia pulang kerumah, ia kecelakaan motor dan koma selama 4 hari. Shilla tau itu, dan menyalahkan dirinya sebagai penyebab kematian Sivia yang sama sekali tak ia duga. Karena ia memaksa Sivia untuk datang.

Padahal Ibu Sivia sudah bicara bahwa bukan Shilla yang salah, melainkan takdir sudah berkata demikian. Semua akan terjadi jika Tuhan menghendakinya. Namun Shilla keras kepala.

Sejak saat itu Shilla trauma untuk menjalani persahabatan. Walau jelas, dalam surat yang diberi Sivia menerangkan bahwa ia harus mencari penggantinya.

Padahal , sebenarnya untuk apa trauma itu ? Bergunakah ?

***

Shilla duduk di koridor rumah sakit umum itu. Sudah seminggu Shilla menjalani kemoterapi di rumah sakit. Kemoterapi bukan kemauannya. Bagaimanapun kemoterapi dijalankan, dengan apapun usaha yang dilakukan, dengan berapapun biaya yang dikeluarkan, Shilla tetap tidak akan sembuh. Kanker darahnya sudah mencapai stadium akhir. Shilla tau, bagaimanapun usaha orangtuanya untuk menyembuhkannya, ia pasti akan segera mati. Tinggal menunggu waktu.

“Hei, anak baru ya?” sapa seseorang.

Shilla menoleh, tersenyum tipis. Manis juga ini cewek, batin Shilla.

“Gue anak lama, tapi gue balik lagi kesini buat kemoterapi”

“Oya? Eh nama kamu siapa ?”

“Nama gue Shilla. Lengkapnya Ashilla Zahrantiara”

“Namaku Agni Tri Nubuwati, panggil aja Agni”

“Oh, Agni ya. Lo-Gue aja sih ngomongnya. Nggak biasa sih soalnya”

“Hehe, aku, eh, gue, juga biasanya Lo-Gue tapi kalo ke orang yang baru dikenal sih aku-kamu”

“Oh, lo kemoterapi juga ?”

“Iya, tapi dulu. Sekarang udah enggak, soalnya udah akut sih. Percuma juga kalo di kemo, ngabisin duit ortu gue aja, jadi disini gue cuma bantuin suster buat anak-anak yang kemo disini, banyak deh anak kecil yang sakit kanker, kasihan. Lagian juga, semua obat-obat itu nggak mampu memperlama maupun nyembuhin gue”

“Oh, gue juga udah stadium akhir, apa gue gitu aja ya? Kaya lo? Males gue ikut kemo, rambut rontok”

“Jangan gitu juga. Tapi, terserah elo sih. Kalo gue pribadi, emang udah males banget buat kemoterapi. Udah parah, mau diapain juga gue bakal mati kan ? biar duit ortu gue buat adek gue aja, masih kecil mereka, masih butuh biaya buat sekolah. Lagian di rumah sakit ini juga ada layanan pendidikan kok. Gue masih bisa tetep belajar, dengan atau tanpa kemo”

“Iya Ag, gue tau kali. Kan gue udah bilang, gue anak lama”

“Iya dah”

“Hahaha, canda Ag. Oiya, emang lo sakit apaan kok mesti kemoterapi juga ?”

Agni melambaikan tangannya. Shilla bingung , “Apaan ?”

“Sini, gue kasih tau…” Agni mendekat ke telinga Shilla.

Alis Shilla bertaut. Matanya terbelalak.

“Serius ?”

“Iya, hehe. Hebat kan penyakit gue ?”

“Amazing. Berasa nge-los banget batin gue dengernya”

“Lebay lo, Shill. Emang lo sakit apaan ?”

“Kanker darah, leukemia”

“Wow, keren banget”

“Kok keren sih ? Penyakit apaan yang keren coba? Tetep aja itu penyakit nyiksa gue dan bikin gue mati”

“Seenggaknya itu terdengar lebih normal ketimbang gue, Shill”

“Apaan yang normal ? Udah kegeser otak lo !”

Agni terkekeh. Ini dia…

“Eh, Ag”

“Ha ?”

“Penyakit lo itu nular lewat udara nggak sih ?”

“Ya nggak lah ! Kalo nular mah gue udah di ruang instalasi kali, di amanin kaya sakit flu babi. Hahaha”

“Yaa, gue takut aja gitu”

“Lo nggak pernah ikut penyuluhan gitu apa ? Eh, denger ya. Penderita penyakit kaya gue ini, semestinya nggak dijauhin”

Shilla tersenyum jenaka. “Masa ?”

“Shilla, ayo kemoterapi..”

Shilla menoleh ke asal ajakan itu. Mendengus, “Aku males, suster”

“Kok males sih ? Ayo biar sembuh”

“Nggak bakal sembuh. Aku mau main aja”

“Ayo dong, Shill. Yuk dokter buat kemo kamu udah nungguin. Hargain dong, Shilla. Ayo ah”

“Aku udah bilang kan ? Aku males”

Suster itu menoleh ke arah Agni, “Agni, kamu yaaaa…”

Agni memberikan cengirannya, “Apaan ? Saya nggak ngapa-ngapain kok ! Liat aja Shillanya masih utuh kan ? Hahaha yaudah ya sus, aku mau ke kelas Koefisien ya !” Agni memberikan senyumannya, mengangkat jari telunjuk dan tengahnya kemudian dirapatkan dan di ayunkan dari kepala ke atas, “Bye Shill”.

“Agni ! Kamu tuh ya bikin suster kesel terus !” seru Suster.

Agni meloncat-loncat sambil berlari. Baru beberapa loncatan, berbalik, “Shill, kalo mau bolos kemoterapi, ke kelas Koefisien aja ya ! Itupun kalo lo seumuran sama gue ! Byee” Agni kembali meloncat-loncat layaknya kanguru.

Shilla mendelik, “Woi Agni !”

Agni berbalik lagi, “Apa ?”

“Umur lo berapa ?”

“Enam belas, kelas dua SMA ! Udah ya, kelas Koefisien pasti udah mulai , Shill ! Bye !”

Shilla tersenyum. Tersentak. Sikapnya, berubahkah ?

Batinnya lega sekaligus kaget. Siapkah ia ? Berteman lagi, bersahabat lagi ?

“Itu Agni , Shill, pasti udah kenalan” Suster membuyarkan lamunannya.

“Yaiyalah Sus, jelas-jelas saya udah manggil nama dia, duduk berdua disini”

“Okelah, ngapain aja dia ? Ngehasut kamu biar nggak kemo ya ?”

“Nggak kok. Sus, tapi beneran hari ini saya males kemo dan nggak mau kemo lagi. Liat aja, pasti ntar saya kesakitan dan rambut saya rontok. Botak-botak deh”

“Yaah, suster nggak bisa maksa. Trus sekarang kamu mau ngapain ?”

Shilla tersenyum penuh makna, “Anterin saya yuk keliling-keliling”

“Ngapain ?”

“Udaah anterin aja, ntar juga tau”

Suster menggelengkan kepalanya dan mulai melangkah di samping Shilla yang sudah mulai berjalan lebih dahulu.

***

Suasana kelas itu beda. Banyak yang beda. Sungguh ironis, memprihatinkan. Bukan karena kondisi kelasnya, namun muridnya. Kebanyakan murid yang ada di kelas itu memakai penutup kepala. Guna menutupi kepalanya yang rambutnya telah habis karena dihabisi penyakit yang menantang maut.

Gadis semampai itu melihat dari kaca kecil. Tersenyum.

“Suster, saya mau belajar”

Suster nampak kaget, “Hah ? Nggak salah nih ? Belajar ?”

“Iya”

“Bukannya dari dulu kamu tuh benci banget sama yang namanya belajar ya ? Ada angin apaan ?”

“Saya mau nyobain sekolah disini, nggak boleh ? Kenapa ? Ntar saya bilang papa-mama deh”

“Oke, oke. Tapi sekolah disini itu layanan lho , Shill”

“Udah tau , Suster, kelas Koefisien buat kelas dua SMA dimana ?”

“Itu di ujung, kamu mau ketemu Agni ?”

“Nggak tau, udah sih anterin aja”

“Yaudah deh ayooo”

Shilla tersenyum, dingin.

***

Walaupun sakit, namun memang disinilah seharusnya.

Ia tidak ragu menjalaninya disini. Memang tak seserius seperti sekolahnya dulu. Tidak seketat peraturan sekolahnya dulu. Tidak semegah bangunan sekolahnya dulu. Tidak semewah seragam sekolahnya dulu. Tidak seistimewa sekolahannya dulu. Namun ia menemukan kebahagiaan disini.

Ia terus menjelaskan sebuah rumus matematika di kelas ini pada seorang temannya, di kelas Koefisien. Bukan sebuah kelas yang ditujukan untuk benar-benar serius belajar. Yang ada disinipun tidak banyak. Hanya 9 orang saja.

Jangan salah juga, disinipun ada guru ahli yang mengajar. Yang pintar pelajaran, psikologis dan kedokteran. Ia seharusnya tahun ini lulus SMA. Bukan karena apa, selain sekolahnya terlampau cepat, ia juga ikut program akselerasi di sekolahnya dulu. Dulu sekali, sangat dulu sekali, ia pun merencanakan kuliah juga. Ia ingin merasakan bangku universitas. Namun apa daya, cobaan ini datang. Mampu menghentikan semuanya. Kehidupan, cita-cita, harapan, bahkan cinta.

Krieett…

Sebuah decitan pintu membuatnya menoleh pada asal suara. Ia tersenyum, memberikan cengirannya, memperlihatkan seringainya yang sungguh manis.

“Hei, dateng juga”

Gadis yang ada di balik pintu itu mengacungkan jempolnya. Suster yang mengantarnya, segera melangkah ke guru yang sedang menjelaskan pada murid lain, dan mengajaknya bicara.

“Ci, tolong jagain Shilla ya. Dia leukemia stadium akhir, jagain dia. Tadi dia ku ajak kemo nggak mau”

“Loh ? Kok nggak mau sih ?”

“Aku juga nggak tau, udah jagain aja dia. Jangan lupa, perlakuih hal yang sama seperti yang lain”

“Yaudah, makasih ya. Oya ruang rawatnya dia dimana ?”

“Kelas VIP satu nomer dua”

“Oke, serahin semuanya ke aku. Oya, dia masih kuat jalan ?”

“Masih, seperti yang kamu liat. Berdo’a aja dia tetap kuat”

“Itu mustahil mungkin. Udah, kamu kerjain yang lain sebagaimana mestinya ya”

“Yuk, aku duluan ya”

“Iya”

***

Hanya sebuah senyum, namun ia merasakannya dengan tulus. Ia sama sekali tak menyangka, seperti inikah ?

“Hei”

Shilla menoleh, “Eh, hei. Siapa ya ?”

Anak yang tadi memanggilnya hanya tertawa. Sejurus kemudian menyiram Shilla dengan segelas air.

Byurrrr…

Shilla kesal, “Aa, apaan sih lo ?”

“Ini cara gue kenalan, gue Cakka”

“Kenalan macem apaan ? So ? Penting gitu gue kenal elo ? Heh, gini ya. Disini gue mau belajar, bukan cari musuh”

“Heh bocah ! Gue juga nggak nya…”

“Woi lo berdua ! Kenapa kenapa ?” Agni melerai keduanya. Mengerti keadaan, ia menarik Shilla.

“Eeeh apa-apaan nih Ag ? Jangan ditarik dong guenya !”

“Udaah ikut gue”

Sampai di sudut kelas, Agni mulai berbicara.

“Itu Cakka. Dia anak baru disini, masih adaptasi. Dia berharap banget buat sembuh. Ya gue juga nggak ngerti sama caranya. Denger ya, waktu pertama kali gue kenal dia malah gue kenalan dengan cara lebih parah”

Dahi Shilla mengerut, “Lebih parah dari gue tadi ? Lo nggak liat rambut gue basah ?” Shilla meraih satu rambutnya dan mendapati beberapa helai rambut yang rontok. “Ah, rontok lagi gue ! Lama-lama gue pake penutup kepala juga nih gara-gara botak”

“Yaudah sih nyantai Shill. Nih, pas dia pertama kali masuk kelas, dia malah nyoret tangan gue pake cat. Gila kan ?”

“Cat ? Dapet cat darimana tuh anak ?”

“Au deh”

“Gila. Oiya, gue mau bersihin semua ini deh. Mau mandi bae dah gue”

“Yaudah lagian jam pelajaran juga udah selesai”

“Oya ? Eiya lo dirawat di ruangan mana ?”

“Di layanan kamar kelas 3, yang satu kamar 6 orang. Ngapain bayar mahal-mahal orang gue mau mati juga kan lagian gue juga nggak niat kemo kok”

“Wih, gue malah di VIP”

“Buset, enak bener. Temen sekamar lo siapa ?”

“Nggak ada, sebelah kosong. Di kamar gue ditemenin suster sih”

“Nih ya, di kamar gue isinya emak-emak semua sama anak kecil. Ya jadinya gue keluyuran gini deh, hahaha”

“Yaudah lo tidur dikamar gue aja , Ag”

“Hah ? Nggak lah, bayar darimana gue ? Nggak deh , thanks”

“Biar gue ngomong sama ortu gue”

“Terserahlah”

“Yoi”

***

Lampu kamar telah dimatikan. Semua telah terlelap. Gadis cantik itu mengerjapkan matanya, mencoba mengingat ia ada dimana.

Oiya, gue ada di rumah sakit ya ?

Ia berbalik, melihat ke arah bantalnya. Ouh, shit. Rambut gue tambah rontok.

Ia meraba belakang kepalanya, apaan nih ? Kulit kepala bukan ? Waaaa botaaaaak !

Melihat jam disebelah mejanya, “Jam dua pagi, hoaaam. Tidur lagi ah”

Ia mementalkan tubuhnya ke kasur lagi.

Ya Tuhan, rambut rontok. Ya gue sadar. Dan lebih sadar lagi di sekitar gue malah botak asli. Lebih plontos, haha. Agni malah dicepak. Dikit lagi pake penutup kepala juga tuh anak.

Mulai sekarang gue juga sekamar loh sama dia. Di kamar gue ! Yeay !

Agni..

Gue baru tau dia dari keluarga yang kurang mampu. Dulu aja dia sekolah di sekolah elite karena beasiswa. Beasiswa penuh lagi. Hebat. Dan dia pinter banget, bisa bikin bangga keluarga.

Walaupun dengan penyakitnya yang lumayan berat, dia tegar banget. Malah kaya nggak sakit sama sekali. Lah gue ? Pusing dikit nggak mau sekolah, sampe akhirnya ketauan ada sel kanker di tubuh gue.

Agni hebat, dia punya penyakit yang agak langka buat anak seusia dia. Sebenernya , bukan salah dia juga sih. Gila aja, kalo gue punya penyakit yang namanya A…


“Woi, Shilla, nggak tidur lo ?” Tanya Agni sambil mengucek matanya.

“Ini pengen tidur, udah ye gue tidur”

“Yo”

***

Merasa aneh. Entah ini hari keberapa ia telah bersahabat dengan gadis manis ini. Hari ini aneh. Ia bukan menjauh. Tebar senyum sih sudah biasa. Namun, senyum ini tidak biasa.

Shilla memencet tombol kursi rodanya.

Yap, sudah setahun ini ia telah memakai kursi roda. Telah memakai tutup kepala juga. Dan tak henti-hentinya ia mimisan dan pingsan. Ia sempat koma juga, namun terselamatkan. Pucat wajah telah biasa ia dapati ketika ia berkaca.

Ia kembali menelusuri koridor itu.

Matanya tertuju pada beberapa suster yang dengan panik mendorong sebuah tempat tidur beroda ke ruang IGD. Shilla merasa aneh. Ah, perasaan ini lagi. Sudah lama ia tidak merasakannya. Akankah ?

Shilla mendorong kursi rodanya lagi ke arah pintu IGD.

“Suster, siapa yang barusan ke dalem ?”

“Agni, Shill”

Jantung Shilla terasa segan untuk berdektak. Nafasnya tercekat.

“Ha ? Agni ? Agni yang seruangan sama saya kan ?”

“Agni ruang VIP 1 nomer 2”

“Iya itu kamar rawat saya, dia kenapa ?”

“Sesak nafas, radang paru-parunya udah parah. Tenang ya, kamu tunggu sini aja”
Shilla diam. Akankah ini terulang kembali ?

Ayolah, ini telah 4 tahun yang lalu. Shilla tak mau peristiwa itu terulang lagi.

Jangan lagi…

Cukup sekali saja, jangan lagi


***

Setahun lamanya ia berusaha tegar bersamanya. Menghadapi takdir bersama. Menjalani waktu bersama. Dihibur orang yang telah jadi jenazah itu dengan berbagai lawakan yang ia bisa. Walaupun ia tau, semua itu hanya bertahan sesaat.

Sahabat yang menemaninya telah pergi untuk selamanya. Kini ia sudah tenang dalam damai. Sahabat yang ditemuinya saat ia menjalankan kemoterapi.

Shilla kembali membuka lembaran kertas yang ia remas tadi. Mencoba memahami isinya dengan baik. Nuraninya masih tidak terima akan hal itu. Agni, sahabatnya yang sudah meninggal tidak mengucapkan atau berbicara kepadanya akhir-akhir ini. Entah sikap macam apa itu. Bersikap memusuhinya selama seminggu ini. Shilla masih tidak mengerti sikap itu. Tapi hari ini, pagi ini, saat ia bangun dari tidurnya, ia tersenyum. Anehnya, memeluknya dengan erat. Sangat erat.

Surat Agni. Hanya itu yang ia dapatkan darinya. Hanya beberapa untai kalimat pendek yang ia dapat dari Agni. Surat itu ia temukan seorang suster di saku Agni saat ia sedang digantikan bajunya, berganti oleh balutan kafan.

“Shilla, mau ikut apa enggak ke pemakaman?”

Shilla diam, “Iya”. Suaranya parau.

Haruskah ?

Haruskah yang menjadi sahabatnya harus mati ?

Haruskah meninggalkannya ?


Untaian air mata tak henti-hentinya keluar dari kelopak matanya. Seakan masih mampu untuk terus menangis. Rasa sesal kembali menghantuinya.

Ya Tuhan, apa aku ini sial ?Mengapa semua yang menjadi sahabatku, kau buat mereka meninggalkan aku disaat aku seperti ini ? Mengapa tidak aku saja ? Aku yang penyakitan ini hanya menyusahkan semua saja ! Ya Tuhan, aku bingung…

Shilla kembali membuka lembaran kertas itu, benar-benar singkat.

Hei, Shill :)
Buka lemari baju gue, cari amplop coklat. Akan ada yang lebih dari ini. Oke :D
Agni.


Shilla sadar. Oke, saat ini juga ia kembali ke kamarnya.

***

Gadis itu mengobrak abrik dengan kasar . Ia penasaran.

Ia menemukannya. Hanya ada satu amplop coklat, dibukanya itu.

Apa ini ? Kertas-kertas hasil check up ?

Perasaan hasilnya jelek semua deh

Lembaran ini, kuatkah ia membacanya ?

AIDS ( Acquired Immune Deficiency Syndrome )

Penyakit AIDS pertama kali ditemukan pada tahun 1981. Penderita AIDS di dunia bertambah dengan cepat terutama di Amerika dan Eropa. Penderita AIDS di Indonesia berdasarkan publikasi DEP.KES.RI pada akhir Desember 1988 baru tercatat sebanyak 7 orang dan sekarang perkembangannya makin pesat.

Penyebab.
Penyakit AIDS disebabkan oleh virus HIV ( Human Immunodeficiency Virus ). Virus HIV di dalam tubuh manusia akan melemahkan system kekebalan tubuh, tetapi pada saat ini telah diketahui pula bahwa virus HIV dapat juga menyerang sel tubuh manusia, misalnya otak, saluran pencernaan dan saluran pernapasan.

Gejala.
Timbul demam yang berlangsung lebih dari 1 bulan, mencret lebih dari 1 bulan, berat badan menurun, kelenjar getah bening membesar, letih terus-menerus, keringat malam. Biasanya penderita meninggal karena penyakit sekunder, karena tubuh penderita AIDS tidak dapat melawan penyakit yang masuk. Penderita AIDS meninggal karena radang paru-paru dan sering disertai pula sejenis kanker yang disebut sarcoma Kaposi.

Cara Penularan.
Penularan pada umumnya melalui hubungan kelamin, suntikan yang memakai jarum bekas penderita AIDS, bayi yang dilahirkan dari ibu penderita AIDS dapat ketularan penyakit AIDS pula.

Masa Tunas
Sejak tubuh kemasukan virus HIV sampai timbulnya gejala berkisar antara 6 bulan sampai 5 tahun lebih.

Pengobatan
Pada saat ini belum ada obat yang manjur untuk penyakit AIDS.

Shilla tertegun. Ini sebuah referensikah ?

Shilla membalik lembar itu. Ada lagi, tulisan tangan Agni.

Hei. Siapapun. Ini gue, Agni.

Gue penderita HIV/AIDS. Tapi bukan karena orang tua gue, ataupun gue seorang yang udah pernah melakukan ‘tanda kutip’ di masa remaja gue. Nggak, sama sekali enggak.

Kenapa gue bisa sampe sakit AIDS ?

Dulu, gue punya alergi sama bulu kucing, dan anehnya, saat gue check up, gue disuntik sama dokter. Gue nggak tau itu normal atau enggak.

Nah, sejak peristiwa jarum suntik itu, gue ngerasa aneh. Waktu itu umur gue masih 13 tahun. Bayangin dong, masih belia sekali gue.

Dan, gue check up di rumah sakit lain, dan gue divonis kena virus HIV dan berpenyakit AIDS. Sedangkan, gue sendiri punya radang paru-paru, gila nggak sih ?
Akhirnya dokter yang nyuntik itu masuk penjara akibat malpraktek terhadap gue. Gue jadi rada trauma sama dunia medis. Dan orang tua gue memutuskan untuk nyoba nyembuhin gue. Tapi, keluarga gue bener bener yang –sehari dapet duit, habis-. Gue juga nggak tegalah. Gue mutusin untuk tinggal dirumah sakit dengan beasiswa sekolah.

Yah, uang yang harusnya untuk sekolah, gue pake untuk tinggal dirumah sakit.

Temen sekolah gue bahkan takut sama gue, dan ngira gue ini cewek nakal. Padahal enggak.

Di rumah sakit ini, gue nemuin banyak temen. Yang pada akhirnya, saat gue nulis ini,
udah pada pake kursi roda sama penutup kepala. Rambut gue yang tadinya menjuntai panjang kaya rapunzel, gue potong jadi cepak gara-gara rontok pengaruh obat. Lama-lama rambut cepak gue rontok, dan akhirnya gue botak !

Gue mau cerita, temen sekamar gue saat ini, Shilla. Yang sekarang jadi sahabat gue, dia pertamanya malu karena botak. Akhirnya gue coba buat gue duluan yang make. Dan akhirnya diapun nggak malu. Dan guepun juga nggak ngelepas ini, sebab gue bener bener botak.

Yah, itu sedikit cerita gue. Terima kasih banget udah mau baca. Ini curhat loh :)



Shilla menjerit dalam hati. Inikah ? Dalam kesakitannya pun Agni masih sempat menulis namanya.

***

Hari demi hari terlewati. Sulit rasanya.

Gadis semampai itu juga tidak nafsu untuk melakukan kegiatan selain melamun, sungkan untuknya tertawa.

“Shilla, main yuk keluar”

Shilla menoleh, Ah, Cakka. Dia yang selalu menemaninya, Shilla tidak mau ini semua terulang.

“Kka, gue mau sendiri aja, lo jangan deket…”

Bruk. Shilla tersungkur dari kursi rodanya.

Kalau bisa, aku mau terapung disana bersama para sahabatku. Mereka menungguku, mereka, Sivia dan Agni. Aku mau bersama mereka. Jangan sadarkan aku kembali, aku mohon.

***

Sebuah trauma juga tak ada gunanya
Jika akhir darinya itu sama saja
Sebuah kematian yang memisahkan jarak
Terbawa oleh suatu cobaan
Melangkah kian jauh dengan pilu

Sahabat, aku selalu menyayangimu. Aku rindu.


***

Hei !

Kembali lagi dengan sad ending. Yap gue emang nggak berbakat bikin cerita yang bagus ya oke fine lupakan saja karena kau telah membacanya hahahaha #aneh #abaikan

As usual, gue selalu minta lo yang baca buat komentar, kritik, saran ke gue.

Hubungi (021) 500 600 ! Anda akan mendapatkan kelezatannya ! *eaea ganti iklan

Senin, 13 Desember 2010

Untitled for Us

Untitled for Us


Hanya sebuah masa, dimana aku berada.

Layaknya berpijak ditepi pantai. Di satu kubu, Aku ingin melangkah maju, yang ku anggap dari dulu itu sebuah keputusan hebat. Walaupun aku tau itu semua menyebabkan hidupku terancam, masa depanku beresiko besar dan parahnya, aku tau, aku akan segera tenggelam. Di lain kubu, Aku juga menginginkan kakiku menuntun untuk mundur, namun aku sadar, bagaimana jalan yang dilalui dari rumahku menuju kemari. Semua itu akan sia-sia saja bukan jika aku kembali ke awal ? Untuk apa rintangan dalam perjalananku dari rumah ke laut ? Hanya sebuah manfaatkah ? Hanya bertahankah ? Kesabarankah ? Kekuatan ? Atau kesakitan ?Tragis.

Itu semua benar adanya, aku memang berada di tepi pantai saat ini. Sepi. Bagus. Di senja hari yang kusukai. Aku ingin menyaksikan fenomena kesukaanku, matahari tenggelam.

Aku-pun melangkah maju. Apa ? Majukah ? Baiklah. Itu hidupku. Aku berhak menentukan nasibku sendiri. Tanpa diganggu orang lain. Yah, seperti yang aku dambakan. Langkah kaki lentikku itu menuntunku berjalan. Terus berjalan sampai air menyentuh pinggangku. Hanya sampai situ ? Tidak. Enak saja hanya sampai situ. Aku ini perempuan tangguh. Aku ini kuat. Aku tidak mudah menyerah. Kakiku terus melaksanakan apa yang diperintahkan oleh otak bodohku itu. Kini apa ? Aku tenggelam. Tenggelam bersama setiap kepingan puzzle yang ku dapat darinya. Siapakah dia ? Tak lama, Aku-pun duduk. Duduk tepat di dasar laut yang kini mulai berombak kencang. Aku duduk ditengah bentangan air yang luas. Aku memang menginginkan tenggelam. Bahkan aku ingin hanyut saja dibawa amarah ombak. Seakan aku masih merasa bisa untuk bernafas di dalam bentangan laut luas yang siap menerkam siapapun yang masuk kedalamnya serta berbagai rintangan jika aku ingin tinggal di dalamnya. Tentunya aku harus berbagi tempat bersama teman-teman baruku. Yang kuyakin mereka nampaknya tidak suka akan kehadiranku. Aku tau resikonya. Aku sudah berkomitmen. Aku tetap melakukannya. Menganggapnya sebagai sebuah pengorbanan akan kejamnya hidup. 5 detik, 15 detik, berdetik detik. Mulutku mulai mengeluarkan gelembung gelembung. Aku tetap tenang. Aku sadar apa yang kulakukan. Mulai datang suara suara. Suara hatiku. Kubu kubu yang beradu pendapat. Perang tak bisa dihindarkan lagi. Aku memberontak. Ah. Ini toh hidupku. Aku kembali berfikir. Untuk apa mati konyol dengan duduk di dalam bentangan laut yang luas ini ? Aku kembali berfikir. Alisku bertaut. Mataku mulai kututup, perih rasanya membuka mata di air asin ini. Bibirku terkatup rapat. Geratakan gigiku terdengar lewat frekuensi zona laut. Ceroboh. Tanpa menyadari suatu hal yang terjadi. Aku tidak pernah tau. Hatiku memantapkan sebuah keputusan. Semua keputusan ini, Aku ambil karena aku merasa lelah, aku ternyata tidak bisa. Tidak bisa untuk bernafas di laut ini. Sulit. Aku kembali membuka mata. Aku mulai merasakan sesaknya tenggelam. Bahkan aku pun tidak sadar akan menjadi kenyataannya dari impianku, yaitu hanyut terbawa amarah ombak.

Aku panik. Aku mulai membuka mataku kembali. Ah, sialnya aku tidak jago berenang. Tidak. Semuanya mulai gelap. Semuanya berputar mengelilingiku dengan amarah. Aku takut… Malam laut itupun datang juga.

Badanku sudah sangat lemas. Aku tidak kuat lagi untuk terus menggerakkan kakiku supaya bertahan di atas air. Adrenalinku makin terpacu ketika aku merasakan ada yang berenang datang. Aku mulai berfikiran buruk. Jangan-jangan itu penghuni laut ? Tidaaak. Aku tidak mau mati sekarang. Aku menyesal, Tuhan. Aku sungguh tidak mau hal itu terjadi sekarang. Tuhan, aku mohon. Aku tau, aku ini hamba-Mu yang bodoh. Begitu bodohnya sampai aku ingin hanyut terbawa amarah ombak ini. Aku bodoh, Tuhan. Aku tau. Aku juga hamba-Mu yang begitu munafik. Bahkan aku lebih sering mengingatmu ketika aku sedang ada masalah saja. Aku mohon, Tuhan. Aku mohon dengan sangat. Aku mohon, selamatkan nyawaku. Aku berjanji tidak akan mengulangi hal bodoh ini lagi.
Air mataku perlahan turun. Nafasku tersengal-sengal. Aku takut. Aku takut sekali. Dia yang berenang datang mendekatiku. Aku mohon, Tuhan. Tiada yang sulit bagimu bukan ? Karena itu, Aku mohon selamatkan aku.

Aku menutup mataku. Baiklah, aku pasrah. Aku sudah tidak sanggup untuk terus mengapung ketakutan disini. Aku tau, Kau punya takdir yang terbaik untukku. Aku masih bernafas bebas. Sungguh aku menarik nafas yang dalam. Dan aku mulai melemaskan tubuhku. Aku pasrah…

Jika aku masih boleh meminta, aku hanya ingin hidup , ya Tuhan.
Mataku masih tertutup. Aku takut untuk membukanya. Aku merasakan ada yang makin mendekatiku. Lebih tepatnya, berenang mendekatiku. Namun aneh, jika penghuni ini adalah binantang laut, mengapa frekuensi ini menunjukkan bukan ? Entahlah, aku pasrah. Aku sungguh menyerahkan takdirku pada-Mu.

Apa ini ? Aku pusing. Baiklah, aku tidur saja. Tidak peduli saat aku sadar kembali, aku masih di daratan, lautan atau akhirat.

Aku takut…

Aku mengerti, rasa takut hanyalah milik seorang pecundang

Aku sadar aku begitu

Mohon sekali lagi, aku mohon

Selamatkan aku…



***


Wow, ini masih prolog buat cerbung yaah :)
Eh ? Prolog ? Bukaaan.
Nggak tau deng namanya apa :p
Sebuah awal yang nggak jelas.
#re-read . Sumpah nggak jelas banget ish hahaha.
Komentar, kritik, saran hubungin 14022 *bosen 14045