Rabu, 05 Januari 2011

Untitled for Us - Part 2

Part 2 : Report Book and Punishment from Father

***

Dia mungkin beda dari yang lain. Kadang aku benci, tapi aku juga begitu sayang padanya.

Aku sayang dia.


***

Satu bulan kemudian…

Semester satu gue di kelas sepuluh, selesai sudah. Segala macam hal baru di masa putih abu-abu ini, selesai gue lewatin dengan usaha gue yang menurut gue, sudah benar-benar terbaik dari gue. Entah menurut mereka apa.

Hari ini, hari yang gue benci diantara hari-hari yang lain.

Tak lain, tak bukan. Hari ini, hari pengambilan rapor.

Parahnya, Ayah pulang dari dinasnya ke Bandung. Ayah baru pulang kemarin. Dan begitu tau dari Tante Rini bahwa hari ini ada pengambilan rapor, Ayah antusias ingin mengambil rapor gue sama Kak Rama.

Enaknya buat Ayah sih, gue sama Kak Rama satu sekolah. Bayangkan, dari gue pertama kali sekolah, yaitu Play Group (jangan heran ye, gue demen bener sekolah dari kecil, itupun gue yang minta sekolah. Tapi saudara gue yang lain juga gitu kok) selalu satu sekolah dengan Kak Rama.

Sedangkan Kak Audi, selalu sendiri. Sekolahnya nggak pernah sama dengan adik-adiknya ini. Kalau Ridhan, mengikuti jejak gue dan Kak Rama.

Anyway, sekarang pukul 08.05 WIB. Gue dokem aja di kamar gue, baca komik hasil beli bulan lalu. Dan hati gue was-was karena belum nonton was-was (?)

Bukan. Gue deg-deg an banget sama hari ini. Yaah, secara, hari ini untuk pertama kalinya rapor gue diambil sama Ayah di SMA. Waktu rapor bayangan kan diambil sama Tante Rini.

Bagusnya, waktu itu rapor gue bagus-bagus aja. Gue dapet urutan ke 6. Mendinglah. Malah waktu SMP kelas 7, gue pernah dapet urutan 18 dari 30 anak. Waah, menengah kebawah dong gue ? Bego bener. Nah kalo sekarang ? Gue pribadi merasakan penurunan urutan masa. Wah, jangan dong. Bisa kena damprat gue.

Tok,tok,tok…


Mampus. Pasti Ayah.

“Iya Yah ?” sahut gue dari dalam kamar. Gue beranjak ke pintu, berniat membukakan pintu untuknya.

Gue buka pintu.

Krieeett..


“Zev, kamu kelas berapa ya ?” tanya beliau.

Gubraaaak. Ayah kemana aja nih ?


“Kelas sepuluh-tiga, Yah. Kelasnya ketiga paling depan di Barisan Mutiara”

“Barisan Mutiara apaan ?” tanyanya bingung. Eiyaya, gue lupa. Ayah kan nggak sekolah di sekolah gue. Ibu. Ibu yang dulu juga sekolah di sekolah gue sekarang.

“Kayak lorong gitu. Nah aku lorong paling pojok”

“Gimana ? Ayah bingung”

“Duuh, susah juga jelasinnya. Sekolahku kan gitu, denahnya ruwet”

Beliau menghela nafas, “Yaah, ntar Ayah salah masuk kelas lagi kayak dulu”

Nah ini dia nih. Dulu gue pernah malu gara-gara itu. Masa iya ke ulang lagi ?

“Yaudah Zev, ayah bareng Tante Rini deh. Biar Tante Rini tunjukin kelasnya yang mana”

Gue menghembuskan nafas lega. Gitu kek daritadi , Yah.

“Iya Yah. Sama Tante Rini ajalah”

“Yaudah, Ayah berangkat dulu ya”

“Iya” jawab gue. Lantas gue menyalimi tangan Ayah gue. Gue masuk lagi ke kamar.

Sebelum sempat menutup pintu kamar, pintunya ditahan sama Ayah. Wiss, kaya adegan di sinteron, Mamen !


“Kenapa Yah ?” tanya gue dengan nada datar.

“Kelas Rama”

“Hah ?”

“Rama kelas berapa ?”

“Oh. Bentar, aku lupa”

“Yee, masa lupa sih”

“Yee Ayah juga lupa kan”

Ayah diam. Duh, jadi nggak enak kan gue. Gue mikir, kelas Kak Rama berapa sih. Hem, hem , hem, hem. Oiya !

“Yah”

“Ya ?”

“Kak Rama kelas 11 IPA 5”

“11 IPA 5” Ayah mengulangi nama kelas Kak Rama.

“Iya”

“Dimana tuh ?”

“Engg, Tanya Tante Rini deh”

“Oyaudah deh, Assalamu’alaikum”

Gue tersenyum, “Wa’alaikumsalam, hati-hati ya Yah”

Gue masuk ke kamar gue. Pintu gue yang dari kaca, (full kaca, kecuali kusennya, kusennya warna kayu) memfungsikan gue dapat mengintip dari dalam kamar lewat sibakan gorden.

Gue liat dari dalam, Ayah menatap kamar Kak Rama yang bernotabene disamping kamar gue. Benar-benar disamping, hanya dibatasi sebuah kamar mandi. Gue di sisi kiri, menghadap taman belakang. Dan Kak Rama di sisi kanan, menghadap ke depan rumah.

Cukup lama, Ayah segera beranjak ke tangga. Turun ke lantai bawah.

Gue melepaskan genggaman sibak gorden. Menghela nafas panjang.

Gue heran, kadang akur. Kadang nggak. Lebih sering enggak sih sebenarnya.

Gue kembali ke sofa gue yang menjorok ke dalam jendela. Melempar diri ke sofa, terpantul. Duh, nggak empuk. Gue memandang ke arah luar jendela.

Rumah ini, sekarang kurang. Kurang segalanya. Yang ada hanya pertengkaran, yang awalnya dipuncaki pada bulan November 2 tahun lalu.


***

Gue melepas atasan mukena yang gue pakai. Gue baru saja menjalankan ibadah mengaji. Wuis, rajin ye ? Contoh nih yang baik-baik dari gue. Ngaji, sholat lima waktu, puasa senin-kamis, dan lain-lain.

Gue mengintip dari balik celah musholla yang menghadap ke ruang makan kemudian ruang keluarga, baru sadar ada Ayah. Engg, kayanya gue demen banget ngintip ya ? Hehehe.
Oke balik ke yang tadi. Gue berlutut sambil tetap mengintipnya dari celah ini.
Melihatnya sedang membaca sesuatu. Mungkin saja raporku atau rapor Kak Rama.

Gue, tanpa melepas rok mukena, langsung berjingkat ke taman dalam rumah. Dari sana, gue bisa lihat mereka mengobrol dengan jelas. Terang saja, ada jendela.

Melihat Ayah, sama saja melihat Ibu. Suara denting pilu mungkin tak pernah hilang dari hatinya akan November 2 tahun lalu itu. Mungkin itu yang sehari hari beliau rasakan. Gue hanya menyaksikannya dari jauh dengan mata nanar, dengan selalu mengintipnya. Di depannya, gue bahkan seakan tidak peduli akan perasaannya. Gue hanya mengguyon saja tanpa seolah tau perasaannya. Padahal gue tau, gue seharusnya menghibur untuknya. Bukan cuek.

Hentakan langkah kaki yang menuruni tangga rumah gue terdengar. Gue menoleh dari tempat persembunyian gue. Gue liat seseorang mendekat padanya. Ulu hati gue seakan ditusuk pisau. Wueh, lebay ye. Tapi itu benar. Bulu kuduk gue serasa berdiri semua.
Gue mundur selangkah. Gue merasa, akan ada keributan lagi. Haha, sok tau ya gue ?

Gue mengingat-ingat. Hari ini hari Jum’at. Gue liat jam tangan hitam pemberian Kak Rama saat ulangtahun gue yang ke 15, baik juga ya dia ? Hehe. Sekarang pukul 11.33 WIB. Yah, setidaknya jika ada keributan gue agak lega, seenggaknya nggak lama-lama amat. Karena para lelaki muslim melaksanakan kewajibannya itu di masjid atau musholla. Setidaknya pula, keributan itu harus ditunda dengan sebuah ibadah. Yang selalu gue harap, setelah sholat Jum’at itu amarah dan emosi keduanya mereda
.

“Rama” suara berat beliat terdengar memanggil nama kakak laki-laki gue.

Kak Rama mendekat dan duduk di sofa. Tanpa menoleh, “Apa ?”

Terlihat sekali wajahnya yang agak merah. Mungkin saja menahan amarah. Atau beliau kepanasan ya ? “Liat ini”

Kak Rama mengambil sebuah buku. Yayaya, gue bisa liat. Itu rapornya. Sebuah rapor bersampul abu-abu dan berlambangkan lambang burung hantu memakai topi sarjana serta menggenggam sebuah kertas gulung. Itu lambang sekolah gue dan Kak Rama. Mirip lambang kuis Galileo ya ? Ya, sekolah gue merupakan sekolah negeri yang dibentuk oleh lembaga Galileo dan sebuah lembaga kursus yang berlambang sama. Sekolah gue, SMAN 1 Galileo Jakarta. Bertaraf internasional.

“Oh ini, kenapa Yah ?”

Mata Ayah membulat, “Masih bilang kenapa ?”

“Lah emang kenapa ? Ini kan bagus. Tuh liat nilai Bahasa Mandarin, dapet 90. Bagus kan ? Tuh Agama, dapet 88. Wis, lumayan. Nih Inggris nih, 95. Canggih kan ?”

“Bukan itu, kamu liat catatan dibawahnya”

“Oh, urutan ranking ya ? Nih, aku ranking 1 kok dikelas. Kalo seangkatan yang IPA dapet urutan ke 7. Lumayan ah”

“Bukan itu juga. Bawahnya lagi”

“Sa..sakit 5, izin 2, alpha ? Engg, 20. Kenapa Yah ?”

“Masih nanya kenapa juga ? Bahkan selama ini Ayah nggak tau kamu izin kemana, alpha kemana, atau sakit beneran atau bohongan. Udahlah, kalau kamu begini, Ayah akan hukum kamu selama liburan ini”

Kak Rama mendongak, “Janganlah. Yang penting kan nilai aku Yah, ini bagus kok. Lihat, rata-rata aku aja 90 kan ? Itu bagus yah”

“Ayah nggak begitu mempermasalahkan itu Rama. Ayah nggak mau peduli kamu selama ini alpha kemana, tapi, ini semua udah terlampau keterlaluan kalau kamu mencapai angka puluhan untuk alpha. Dan atas semua kelakuan kamu ini, liburan ini kamu Ayah hukum”

“Terserah Ayah lah. Dulu malah 25 kan ? Lagipula hukumannya apa ?”

Gue terus mendengarkan mereka dengan seksama. Ini masih mending, sewaktu Kak Rama SMA kelas sepuluh dulu, lebih parah. Ada kejadian Ayah nggak ngomong sama sekali ke Kak Rama selama sebulan lagi. Dua-duanya diem-dieman segitu lamanya akan masalah yang gue sama sekali nggak tau. Biarlah itu menjadi rahasia mereka. Gue nggak mau ikut campur.

“Hukuman aku pasti nggak beli komik selama liburan kan ? Aku bisa kok”

“Nggaklah, Ayah nggak sebodoh itu”

“Terus apa ?”

“Nggak boleh jalan sama pacar kamu, itu siapa namanya, Noura ya ?... Ka..”

“Yah, kita udah membicarakan ini sebelumnya. Kata Ayah, aku dibolehin pacaran” Kak Rama memotong pembicaraan.

“Memang”

“Terus ?”

“Tidak dengan fasilitas yang Ayah berikan”

“Tapi tetep boleh jalan kan ?”

“Boleh. Tapi tidak dengan uang Ayah”

“Pake motor tetep boleh kan ?”

“Nggak. Motor itu kan uang Ayah juga”

“Hah ? Trus ?”

“Sekreatif yang kamu bisa lah. Ayah mau, kamu liburan ini dapet satu pelajaran akan kehidupan”

Wah, gue ngerti tuh. Gue ngerti. Maksudnya, Rama dikerjain dalam hukuman Ayah kan ? Wahaa, gue ngerti. Gue pernah bantuin Tante Rini ngejalanin rencana ini buat Bang Dion. Dan tempat Bang Dion kerja sambilan itu, gue yang nyariin. Tapi ini ? Gue nggak tau Kak Rama mau ditaruh kemana. Sampe sekarang aja, Bang Dion masih suka bantu-bantu di tempat itu. Kenapa ? Dia naksir anak pemilik tempat dia ‘kerja sambilan’ itu. Wow. Cinta Lokasi. Iya, pasti kerja sambilan.

“Rama, terserah kamu mau ngelakuin apa dengan liburan ini. Seperti biasa, kamu keluar kota untuk liburan. Ayah akan nyuruh Zeva buat ngawasin kamu. Biar Zeva yang megang kendali. Zeva yang memutuskan”

“Kok Zeva sih ? Enak bener dia. Lagian emang kenapa Zeva yang megang kendali ?”

“Rapor Zeva membaik, setidaknya dalam keseluruhan nilainya”

“Aku juga kan ?”

“Iya. Tapi di rapor Zeva , nggak ada sakit 5, izin 2 dan alpha 20. Yang ada hanya sakit 0, izin 0 dan alpha 0”

Wiss, jago ya gue ? Lumayanlah.

“Terserah Ayahlah, liburan ini aku mau santai”

“Hei. Kamu lupa ? Liburan ini Rama, liburan ini kamu tidak boleh menikmati fasilitas dari Ayah”

“Yaa terserah, aku mau tidur” ujar Kak Rama sembari berlari ke lantai atas.

“Sholat Jum’at dulu, baru tidur. Udah ah, Ayah mau ke masjid. Terserah sih kalau mau tidur, dosa dosa kamu ini kan. Kamu udah besar, ngerti mana yang baik dan buruk buat
kamu”

Ayah berdiri, “Zeva, Ayah tau kamu disitu”

Glek. Gue menelan ludah. Mampus. Kok Ayah tau sih ?

“Seorang Ayah, tau lewat ikatan batinnya, anaknya ada dimana, sayang. Tapi kayanya nggak juga, kamu kan udah sering nguping disitu, Zev”

Gue nahan geli. Ayah bilang sayang lagi ke gue. Agak menggelitik rasanya.

“Zevaa, jangan diem aja. Sini kamu, Ayah mau ngasih kamu misi”

“Bentar Yaaah, aku ke musholla dulu naruh rok”

Gue segera berlari ke musholla. Melepas rok mukena yang sedaritadi masih gue pakai. Keluar dari musholla. Lari lagi ke ruang keluarga.

“Duduk”

Gue duduk. Menuruti perintah Ayah.

“Gini, kamu megang kendali keuangan untuk sementara ya. Liburan ini, kamu ke Bandung, ini ada kartu nama. Kamu boleh ajak Noura atau siapapun deh. Dion sama Daru juga Ayah suruh buat ikut. Ayah udah ngatur semuanya. Tinggal kamunya aja, bisa nggak ngejalaninnya ?”

“Insya Allah , bisa Yah”

“Pegang janji kamu, apalagi udah bawa nama Allah”

“Iya yah, aku usahain”

“Yaudah, Ayah mau sholat Jum’at dulu. Ntar kamu ke kamar Ayah, Ayah jelasin alurnya”

“Sip”

“Udah sana, ini rapor kamu sama Rama. Kasih ke Rama ya”

“Iyayah”

“Assalamu’alaikum”

“Wa’alaikumsalam”

Biasa, gue menyalimi tangan Ayah lagi. Gue segera mengambil rapor gue dan Kak Rama. Segera melaju ke kamar. Nggak sabar ingin mengetahui kelanjutan misi Ayah gue, serta rapor gue dan Kak Rama.

***

Mata gue seakan bersinar-sinar neraka begitu melihat rapor gue.

Oh God, rapor gue nurun kan ? Tapi seenggaknya rata-ratanya naik sih. Tapi, nilai IPS gue anjlok. Wow, ancur.

Gue lihat rapornya Kak Rama. Gilaaaaa. Bahasa Inggrisnya 95 ! Wow. Sarap. Wow. Hah.
Sumpah gue lebay ye. Tapi, coba bandingin sama nilai bahasa Inggris gue. Cuma 87 mamen. Gue emang nggak bakat kali ya di bahasa Inggris.


Engg ini nilai-nilai kita (gue dan Kak Rama) :

-Religion *Zeva* : 90
-Religion *Rama* : 88

Wess jago ya. Asek mantap. Seenggaknya yang ini lebih tinggi daripada Kak Rama.

-Civic *Zeva* : 90
-Civic *Rama* : 87

Wah -,- gue emang jago politik nih. Bodo ah, haha. Jago nyontek iya kayanya wahaha.

-Indonesian *Zeva* : 86
-Indonesian *Rama* : 86

Kriiik. Gue orang Belanda sih ya wohoho. Ngarep bener. Kak Rama samaan nih parah.

-English *Zeva* : 87
-English *Rama* : 95

Wiss. Masa nilai Inggris gue lebih daripada Indonesia. Mantaps. Kak Ramaaaaa !!! Anjrit tau nggak nilainya.

-Mathematic *Zeva* : 86
-Mathematic *Rama* : 90

Zzz. Kak Rama tulil. Dia jago ngitung sih. Dia ahlinya MIPA sama Inggris. Zzz sebel gue. Kriiik. Gue males ngitung sih ya.

-Sains *Zeva* : 93
-Sains *Rama* Biology : 95
Physics : 97
Chemistry : 96
Median : 96

Kak Ramaaaa !! Benci banget gue sama nilai beginian nih. Pinter bener sih. Aa coba aja sikapnya sebagus nilainya.

-Social *Zeva* : 87

Tuh kan nurun banget. Waktu kemarin dapet 97. Turun 10 nilai coba. Oiya, Kak Rama kan penjurusannya kan IPA, jadi ya nggak ada pelajaran IPS.

-Art & Music *Zeva* : 96
-Art & Music *Rama* : 86

Wooo hahaha. Ohyaa hahaha. Naik nih lumayan. Gue, hehe. Les Musik sih.

-Sport *Zeva* : 88
-Sport *Rama* : 87

Yes ulala ulala. Tinggian gue. Yeaay. Cuma satu poin sih -,-

-Computer *Zeva* : 90
-Computer *Rama* : 95

Oyaa iya deh yang pinter Kak Rama. Dia jago sih. Oke.

-Environmental Education *Zeva* : 95
-Environmental Education *Rama* : 90

Waaah. Kak Rama mah. Nyebelin. Haha. Nggak deng. Oke gue nggak jelas.

-Mandarin *Zeva* : 90
-Mandarin *Rama* : 90

Samaan lagi. Parah.

-Japan *Zeva* : 89
-Japan *Zeva* : 87

Wes. Tinggian gue.

-Arabic *Zeva* : 94
-Arabic *Rama* : 90

Seenggaknya gue lebih tinggi lagi.

-Germany *Zeva* : 86
-Germany *Rama* : 88

Het. Au ah. Kak Rama mah mintal ditampol.

-Accounting *Zeva* : 86

Engg. Parah. Oya, Kak Rama nggak ada pelajaran akutansi ya.

-Total *Zeva* : 89,56/1433 of 16 lesson
-Total *Rama* : 90,43/1447 of 16 lesson

Lumayaaan.

-Rank *Zeva* Class : 6 of 30 person.
All of X Class : 22 of 300 person
-Rank *Rama* Class : 1 of 30 person.
All Sains Class : 7 of 180 person

-Excul *Zeva* Literature : A, 95
Photography : A, 90
-Excul *Rama* Basketball : A, 90
Literature : A, 90

Wes, lumayan gue. Hahaha.

Nih kolom bawah punya gue
.

-Moral : A
-Personality : A
-Sick : 0
-Permission : 0
-Alpha : 0

Woww. Mantap ye rapor gue. Nah ini punya Rama.

-Moral : B
-Personality : B
-Sick : 5
-Permission : 2
-Alpha : 20

Wess. Nggak sombong Kak Rama. Gemilang amat dia. Gue tutup rapor kita berdua.
Gue beranjak dari tempat tidur dan menuju kamar Kak Rama
.

***

Telinga gue, gue tempelkan di pintu kamarnya. Lah ? Nggak ada suara ini. Oiyaya. Kan sholat Jum’at. Tapi, kayanya udah daritadi deh. Masa nggak pulang-pulang sih. Zz.

“Woi, ngapain lu di depan pintu kamar gue ?”

Ets. Gila. Ini bocah udah nongol aja tiba-tiba kaya setan.

“Nggak, ini rapor lo. Gue mau ke kamar Ay.. eh, kamar ayku, kamar gue” mampus kan. Salah sebut. Mampus ketahuan deh.

“Apaan sih ? Udah sono pergi” usirnya.

“Tanpa disuruh pun gue pergi, wee” gue menjulurkan lidah sambil berlari menuruni tangga rumah, ke kamar Ayah.

***

Gue mengetuk pintu kamarnya, “Ayaah”

“Ya Zeva, masuk”

Gue masuk. Melihatnya sedang berkutat di depan laptop. Ayah, ayah. Dimanapun, ia selalu menyelesaikan tugas kerjanya. Tak pandang ini sedang liburan atau sedang lebaran.

“Yaudah, katanya mau ngasih aku misi ?” gue memberanikan diri bertanya ditengah kesibukannya bekerja. Satu hal, Ayah agak nggak suka kalau pekerjaannya diganggu.
Ayah melepaskan kacamatanya. Berlutut di bawah meja kerjanya, berdiri lagi. Lalu tersenyum ke arah gue. Dahi gue berkerut, gue bingung. Gue galau, gue… Loh ? Kok jadi begini. Salah eh salah.


Ayah menyerahkan sebuah file dan flashdisk ke gue. Gue menerimanya masih dengan dahi yang kerutannya udah sampai stadium 3 saking bingungnya.

“Nih, semua konsepnya ada di dokumen” ujarnya sambil duduk lagi di kursi kerjanya. Itu kursinya empuk lho.

“Ha ?”

“Udah. Kamu pelajarin sendiri aja. Ayah udah urus semuanya”

“Emang liburan ini aku mau kemana ? Ke Amerika ?” tebak gue sumringah. Gue antusias.
Yaiyalah. Maulah gue ke Amerika
.

“Enak aja kamu. Ke Bandung ajalah yang deket”

Gubraaaaak. Masa Bandung sih ? Deket amat. Libur lebaran kemarin aja ke Yogyakarta kok. Engg, itu sih ke rumah Ibu juga ya. Tapi kan jauh. Asik itu. Ini ? Deket amat . Cuma Bandung doang.

“Gimana , Zev ?”

Gue menghela nafas pasrah, “Kenapa ke Bandung ?”

“Tempat hukuman Rama nanti, ada di Bandung”

“Hah ?”

“Udah sana pelajarin sendiri. Ayah mau kerja dulu”

Gue tersenyum kecut ,”Yaudah, Ayah jangan terlalu capek ya. Oiya, ntar pas aku liburan di Bandung, ayah kerja juga ?”

Ayah tertawa perlahan, “Iya , sayang. Ayah tetep kerja. Tapi, Ayah selama seminggu, bolak-balik Singapore-Yogyakarta”

Gue mendelik. Hebaaaat, gue mau juga dong. Gue ikut Ayah aja deh daripada ngawasin Kak Rama begitu. Ntar paling sih Bang Dion ngajak pacarnya tuh siapa atau nggak ngilang sendiri. Trus paling Bang Daru dokem baca komik doang disana. Ajak siapa dong gue ? Alvin ? Woo nggak lah. Kayanya gue ngarep banget ya sama Alvin. Yaampun.

“Yaudah, aku balik ke kamar ya”

Gue langsung kembali ke kamar gue. Yang mungkin tanpa gue tau, hati Ayah pasti lebih hancur dari ini. Gue yakin, dia rindu masa-masa kita yang dulu.

***

Helai-helai rambut yang bergesekan dengan handuk menimbulkan percikan air pada wajah gue. Gue mengibaskan rambut gue. Waass, kaya iklan shampoo ye. Mestinya gue dikontrak tuh buat iklan shampoo. Yakin deh seratus persen pada make tuh shampoo.
Iye make, tapi langsung kena syndrome gatel-gatel seumur hidup. HAHAHA.

Gue buka pintu kamar mandi. Gue menaruh handuk gue pada tempatnya. Kembali ke kamar gue.

Gue beranjak ke kasur. Gue menghempaskan tubuh gue ke kasur. Haaah, surga banget kalo kaya gini. Liburan baru mau dimulai yaa ? Haaaaah. Bakalan kangen sama Alvin nih (?)

Gue mikirin misi Ayah. Eh, hukuman Ayah sih lebih tepatnya. Gue mikir, siapa ya yang gue ajak buat nemenin gue di Bandung ? Tangan gue, gue perintahkan untuk mengambil handphone gue yang ada di kusen jendela gue yang putih. Gue cari yang namanya…

To : Noura
Ra, liburan ke Bandung yok

Gue memencet tombol hp pada pilihan ‘send’. Berharap, kekasih kakak gue yang ramah itu diizinkan orangtuanya. Yaah, gue tau sih. Mungkin dia juga punya rencana liburan sendiri, yang nggak mungkin gue batalin. Jangan salah deh, ini gue lakuin bukan untuk Kak Rama. Gue nyari temen aja buat seneng-seneng di atas penderitaan Kak Rama disana. HAHA.

Gue ngeprint ulang yang ada di flashdisk Ayah dan menjadikannya file. Lalu gue gantung di handle pintu kamarnya Kak Rama.

Gue menuju balkon lantai 2 yang menghadap ke carport rumah. Gue mandangin apa yang ada di taman gue. Ahh, udah lama nggak ngasih makan ikan disana.

Oiya, ini Rumah gue :






Itu denah dan tampak depan rumah gue. Jadi, kalau guelagi deskripsiin rumah gue, lo semua bisa ngerti maksud gue. Gue harap.

***

Heeiii. Part 2, posted :D

Yaah, masih belum puncak konflik sih. Konfliknya lagian juga biasa aja. Kalo ditanya intinya di cerbung ini ? Engg, masih belum ada bayangan sih ya. *kalo ga bakat ga usah sok deh na*

Yaah seperti biasa, I’ll waiting your comment.

Heeii, tebak lagi yaa. (021) 8853117 nomer layanan siap antar apa yaaa ? Yang pasti, makanannya enak !

Lain kali gue ngepost, mau gambar atau ilustrasi lain nggak ? Apanya kek, boleh usul ?

Selasa, 04 Januari 2011

1-1-11

?
Apaan sih ?
Yayaya, gue jelasin.

Di tanggal itu, gue mau nonton drama musikal Laskar Pelangi.
Sebelumnya, gue mau ngasih tau lo dulu perjuangan gue buat nonton itu drama -,- *lebay lo*

Yah, pertamanya sih gue pinginnya pas tanggal 18 desember 2010.
Bareng sama Kak Anin, Kak Prima, Kak Janice, dan Kak Mely. Yaah, tapi apa daya. Ibu tidak memperbolehkan ke Jakarta itu sendirian. Yaah, gue pasrah deh.

Yah, akhirnya gue dibolehin saat liburan. Yes ! Dan gue bareng dita. Nah, gue sama dia tadinya maunya tanggal 2 Januari 2011 malam. Tapi jadinya siang. Tapi, setelah gue liat lagi di website MLP, tanggal 1 juga ada gabriel !

Nah, gue tanggal 29-12-2010 nelfon salah satu yang dapat dihubungi untuk memesan tiket. Rajakarcis. Yah, di daerah Manggarai. Gue nanya tanggal 1 siang untuk kelas 3, masih ada.

Besoknya, gue sama dita bagaikan bocah ilang ke daerah Manggarai. Pertamanya mau naik yang langsung ke manggarai, tapi ketinggalan kereta dari stasiun kranji. Yaudah, kita ngambil yang tujuan gondangdia. Untung aja ada bapak-bapak baik, kita di arahin stasiun gondangdia yang mana. Trus sampe sana kita mesen tiket kereta menuju depok yang singgah dulu di manggarai.

Nyampe stasiun manggarai, gue langsung ngeluarin print-an peta ke rajakarcis. Nah, nyampe kan. Langsung noh nanya. Eh gataunya, yang tanggal 1 udah habis buat yang kelas 3. Akhirnya dengan penuh keteledoran, gue beli tiket yang kelas 2. Asli gila duit 250 ribu meluncur dengan lancarnya seperti ski di jepang dari dompet putih buluk gue. Huaaaa itu kalo beli yang kelas 3 masih kembali 150 ribu. Tapi yaudahlah, demi gabriel patton ini -__-



Trus gue laper dan mau nuker duit. Nah pas banget, depan situ ada Pasaraya Manggarai. Trus naik bajaj dari stasiun manggarai ke pondok jati gara-gara kereta dari sana adanya jam 3. Gila aja, mau didamprat sampe rumah ?

Tanggal 1 paginya, gue ke stasiun kranji tuh. Eh, kereta ke manggarai udah lewat. Akhirnya, gue naik kereta ke jakarta kota yang singgah di pondok jati. Nah, sampe sama naik bajaj ke rajakarcis buat ngambil tiket. Trus, ke Mcd dulu. Trus ke TIM deh. Gila, gue udah nyampe sana jam 11 aja. Gue nunggu tuh disana nyampe jam 2. Sambil nunggu, gue foto foto sama dita



Ini udah di dalem gedung.



Jam 2nya, gue nonton MLP lah. Wow, salut banget gue. Pengen nonton lagi.
Pulangnya, gue foto-foto sama gabriel, patton, om erwin, om jay, alvaro. Trus gue pengen beli bajunya MLP, tapi gue gaada duit. Entar pulang gimana ?





Yaudah pas diluar TIM, ada yang narik tas gue. gue kagetlah. Eh gataunya adek gue. GUE DIJEMPUT ! YOU KNOW ?!

Yaudah gue pulang, sambil liatin foto gue sama Gabriel dll serta tanda tangan mereka.

Sekian deh pengalaman gue sama yang ini.
Intinya, GUE MAU NONTON LAGI -__- siapapun bayarin gue nonton yang tanggal 8 siang dooong pliiiiss

Udah ye
Oke, daaah :D