Rabu, 30 Maret 2011

Sister School

Hei~

Ini posting yang ke.. gatau ke berapa -___-
Buat ngisi aja, karena minggu kemaren (re: US) gue nggak buka blog/laptop sama sekali. Oke, kali ini gue mau share beberapa pengalaman gue waktu ikut sister school di Singapore-Malaysia *ceritanya lagi nostalgila.

Okay, dimulai dari awal kelas 9 gue nggak tau apa-apa dan tiba-tiba di depan kelas pintu 9.1 (gue 9.3) ada nama gue nyempil nomer 16 dari 20. Dan gue nggak tau serta bodo amat sama IBT itu (soalnya itu ada di daftar siswa yang ikut test IBT).

Nah, waktu itu gue ngerasa IBT itu sangat mengganggu latihan tandu gue. Nah, sekitar tanggal 4 Agustus 2010 (kalo ga salah) gue tes IBT itu dan nggak sekolah. Setelah itu, tanggal berapanya gue lupa, ada test gitu buat sister school. Gue yang tadinya cuek banget dan sabodo teuing sama IBT itu jadi berubah antusias. Dan gue ikutlah test itu……

Sambil nunggu pengumuman selama beberapa hari, gue jadi berimajinasi bermain-main disana. Seakan-akan jiwa gue udah di Singapore tapi raga gue masih di Indonesia…. *gila, norak banget

Denger-denger, yang bisa kesana cuma 2 orang. Saat itu juga gue langsung down. Yaiyalah down, saingan gue -Dita-Danang-Galih-Mega-serta anak 9.1 lainnya- yang pinter banget. Trus denger-denger lagi, nambah 10 orang. Syok lagi lah gue. Di urutan nilai IBT aja, gue ke 16 dari 20 orang.

Dag-dig-dug tapi pasrah -__-

Mana pas test IBT gue duduknya dibelakang lagi.

Eh,

ternyata,

WOW! Gue dapet urutan ke 6!

Huaa, seneng guela geweee-__----‘’vv

~

Oke, tanggal 22 September-pun gue dan 12 anak kelas 9 RSBI lainnya berangkat ke Bandung buat pengarahan (iye, jadinya 13 orang). Gue naik mobilnya Nadya. Kita berhenti di SMPN 2 Bandung. Ada banyak SMP lainnya yang ikut sister school. Seperti SMPN 1 Ciamis, SMPN 5 Cirebon, SMPN 2 Sumedang dan nggak tau lagi :p

SMPN 2 Bandung lumayan bagus, dari bentuknya kayaknya bangunan lama ya? Eh? Ada unsur daerahnya gitu. Eh? Nggak tau deh. Disana kita ngumpul di Aula-nya. Trus ada bapak-bapak yang jadi ketua tournya (selain belajar, ada jalan-jalannya. Itulah kenapa gue tertarik) disana dan kita diarahin gimana sikap kita selama disana. Dan kita dibagiin jadwal kita selama disana. Gue yang nggak mengikuti zaman, bingung apa itu Universal Studio. Temen-temen gue heboh ngomongin. Gue? Cukup jadi penyimak yang baik hati.

Pulang dari SMPN 2 Bandung, kita mampir dulu di KM berapa gitu. Ada yang makan, sholat, beli baju-___-

Gue sendiri memilih makan. Oiya, hari itu, gue juga nggak sekolah. Padahal, ada foto jelek buat Buku Tahunan.

Kita pulang sekitar jam 3-4an. Agak terlambat, soalnya ada kecelakaan di jalan. Jadinya macet banget.

But, it’s fun!

~

Sekitar bulan September akhir, gue dan 12 anak lainnya ke daerah Jakarta Timur, tepatnya di Kantor Imigrasi buat bikin paspor. Dipanggilnya bergiliran berdasarkan kelas. Mampuslah gue. Eh, nggaktaunya ngacak juga.

Dan loo taaauuuu? Pas mau foto itu alis harus keliatan sedangkan alis gue itu tebel dan panjang. Jadilah jidat gue keliatan jenong banget. Hebat. Mana foto paspor gue mukanya bulet banget.

Nah, pas gue foto, ibu-ibu yang moto rada galak dan terjadilah insiden memalukan.

Ibu-ibu Imigrasi (II) : “Loh kok fotonya gelap ya?”

Gue (G) : *dalem hati* ‘Sialaan. iye gue tau gue item tapi gausah gitu juga kali.’

II : “Coba foto lagi.”

G : *masang tampang*

II : “Masih gelap juga.”

G : *diem*

II : *manggil bosnya* “Pak, kok ini gelap ya?”

Bapak-bapak Imigrasi (BI) : “Mana? coba deh foto lagi”

G : *senyum kecut* *masang tampang*

II : “Masih gelap juga. Kamu sih gelap.”

G : *dalem hati* ‘anjiiiiir, sialan.’

BI : “Emang fotonya gelap, udah nggakpapa. Lagian kan anaknya item-item manis juga.”

G “ *diem* *gondok abis*

II : “Yaudah ini sidik jari dulu.”


G : *nurut*

-selesai cek sidik jari-

II : “Yaudah kamu nunggu dulu, ntar dipanggil lagi buat cek berkas.”

G : *senyum kecut* *ngangguk* *balik ke tempat duduk*

Dan..

guru-guru dan temen-temen ngakak.

Hari itu gue nggak sekolah. Padahal ada 2 ulangan. Matematika sama Bahasa Inggris.

~

Hari berlalu~

-10 Oktober 2010-

Hari ini ayah gue ulang tahun. Gue siap-siap jam 5 pagi. Nyiapin baju, nyiapin makanan, nyiapin apa aja deh ke koper ayah gue yang gue pinjem (baru nyiapin pagi-pagi). Dan bebannya nggak boleh lebih dari 25kg. Alhamdulillah, nggak lebih kok :). Pas gue timbang sekitar 17kg gitulah pokoknya.

Gue berangkat jam 07.00 WIB (padahal disuruhnya jam 06.45 WIB). Udah ditungguin di sekolah. Udah ditelponin temen-temen. Udah ditelponin guru juga. Gue berangkat dengan satu tas selempang dan satu koper hitam besar. Di sekolah, Dita, Anggit, dan Ipeh nebeng mobil gue. For your information, koper gue adalah koper terbesar dibanding koper temen-temen gue yang lain. Makan tempat banget di bagasi belakang. Untung aja kopernya Ipeh imut.

Oiya, yang ikut ke Singapore itu :

1. Dita Anggraeni K (9.1)  Dita
2. Adhitya Rana (9.1)  Adit
3. Tania Resti H (9.1)  Riris
4. Yang Zahra R.F (9.1)  Rara
5. Qisthina Dewi (9.1)  Qisthi
6. Farah Mawadah (9.1)  Farah
7. Rifdah Aulia F (9.1)  Ipeh
8. Esti P (9.1)  Esti
9. Vanny Meitasari (9.1)  Vanny
10. Anggit Maghfirani (9.2)  Anggit
11. Nadya Khairani A (9.2)  Nadya
12. Tyana Anggraeni (9.3)  Tyana
13. Fitriany Antika D (9.3)  Fitri

Nah, trus guru yang ikut itu Bu Atun (guru mtk) sama Pak Della (wakil kepsek& guru fisika).

Sampai di Bandara Soekarno Hatta, kita disuruh ngumpul di Terminal 2D. Gue yang belom nuker duit, panik nyariin money changer disana. Trus ketemu sama rombongan pertama yang udah ngantri di pintu masuk. Kita dibagiin ID Card sama ngisi beberapa data. Kalo nggak salah namanya check in ticket.

Kita nungguin tuh sambil makan makanan kita trus makan KFC sama Dunkin Donnuts (kesukaan gue semua~). Nggak lupa foto-foto~ *gue narsis abis








Sebelum masuk ke bagasi(?) bukan, masuk ke tempat buat nyerahin koperlah pokoknya. Oiyaa, checking bagasi. Gue pipis dulu. Nyobain toilet bandara. Jam 2 siang-an, kita masuk ke checking bagasi. Diliatin isinya ape pake mesin scan-___- trus ditempelin apaan gitu koper gue. Dan gue ngantri buat ngasih koper buat ditaro di bagasi pesawat.

Setelah itu kita nunggu di ruang tunggu. Setelah itu kita sholat Dzuhur di jama’ sama Ashar. Trus cek-cek gitu, lewat scan lagi. Hape taro di nampan gitu. Tas di bongkar-bongkar dan akhirnya kita ngantri di ruang tunggu (lagi). Trus nunggu lagi di ruangan yang bangkunya merah.

Kita lewat lorong-lorong gitu dan akhirnya masuk ke dalem pesawat. Pesawatnya Air Asia dan gue lupa nomer serinya. Ada QZ-QZnya gitu dah.

Di pesawat, yang gue baru pertama kali ngerasain. Bukan pertama kali, pertama kalinya sih waktu dalam kandungan sama masih batita. Kan mana ngerasa ya-__--

Yaudah, gue dapet tempat duduk di tengah. Padahal maunya deket jendela. Nah, gue sebelahan tuh sama Fitri, sama-sama dari 9.3 juga. Kata Fitri suruh pake earphone biar kupingnya nggak pengang. Tapi gue males ngambil earphone di tas. Lagian mau dengerin apaan juga, orang nggak boleh nyalain hape.

Gue ngeliatin pemandangan dari pesawat pas lagi ancang-ancang mau landing. Keren abis. Iyaa, gue norak. Ketawa lo semua, ketawa.

Yaudah, berangkatlah tuh pesawat.

Gue yang emang doyan banget makan *ini efek curcuma plus waktu kelas 5sd-__-, soalnya dulu gue ceking sekali*, gelisah. Bukan, laper. Nah, ada makanan gitu yang dikasih sama pramugari. Gue udah ngarep dikasih nasi dan lauknya, eh… ternyata cuma kacang telur sama aqua gelas yang amat imut.

Nggakpapa, yang penting perut udah keiisi. Lagian gue juga nggak gitu suka sama kacang. Kecuali, kacang rebus.

Nah, gue ngambil sesuatu brosur atau majalah eh bukan. Pokoknya tentang harga-harga apa aja yang ada di Air Asia deh. Trus gue berniat untuk memesan makanan enak lagi banyak atas desakan perut.

EH TERNYATA-_________---

Mahal. *norak

Duit rupiah gue…dikit. Lainnya disimpen di Ibu gue. Ibu ada di rumah, di Bekasi.

Gue, entah dimana. Yang jelas di pesawat. Di atas awan(?)

Yaudah, nggakpapa. Bentar lagi nyampe di Changi ini kan, jajan aja. Abisin aja duitnya. Nggakpapa. Mumpung di pesawat. Makan aja makanan pesawat.

Melihat dari isi dompet, pastinya gue harus memilih makanan yang murah. Mata gue tertuju sama sebuah roti yang keliatannya enak dan pop mie. Berhubung gue lagi nggak napsu makan nasi gara-gara pengen nasi tapi adanya kacang eh tapi gara-gara duitnya dikit juga sih, gue pesen roti coklat. Mantap.

Nah, udah tuh. Gue pesen roti satu. Harganya Rp 9.000,00.

Eh, ternyata. Rotinya itu roti krim coklat sari roti yang biasa gue beli itu Rp 3.000,00 *perhitungan banget, maklum anak pedagang.

Yaudah, makan aja. Gue yang emang lagi laper, mintain makanan Fitri. Si Fitri beli mie apa gitu gue lupa. Habis itu, Riris, anak 9.1, duduk di sebelah gue.

Nih, jadi gini, tempat kursinya kan 3kanan-3kiri. Gue di kanan. Cuma, di deretan gue itu cuma 2 orang yang nempatin. Deket jendela, Fitri, sedangkan gue di tengah. Pinggir kosong. Riris cengar-cengir. Sambil minta makanan Fitri juga. Trus dia ngajakin gue ke kamar mandi. Gue yang norak, nggak mikir, ‘pesawat ada kamar mandinya? buangnya dimana ya?’

Okeh, karena gue juga berasa pingin pipis, ngikut Riris ke kamar mandi. Ternyata Riris baru aja dari kamar mandi, ooh, dia cuma mau pamerin kamar mandi doang. Yaudah.
Nah, pas gue masuk kamar mandi. Oh God-__-

Bego, pesawat kan mana ada air ya? Nyiramnya gimana?

Gue nanya ke Riris, “Ris, nggak ada air ya? Nggak jadi pipis deh.”

“Yeh gimana sih, udah pipis aja.”

“Nggak ada air, air yang di kloset juga ga ada. Bolong lagi.”

“Pake tisu aja sih.”

“Yaudah deh.”

Gue pipis dengan tidak nyaman. Kembali ke tempat duduk. Gue ngobrol sama Riris.

“Ris, itu pipisnya kebuang lewat udara aja gitu?”

“Iyalah, geli banget yak.”

“Iya, gimana kalo ada orang boker. Nah, dibawahnya lagi ada orang jalan gitu. Najis bet geli abis ketimpa eek orang.”

“Diih, iyaya.”

Kita berdua terdiam. Bayangin gimana reaksi orang dibawah sana yang kena pipis dan eek kita. Geli abis. Mimpi apaa semalem bisa kejatohan rejeki keren begitu. Riris balik ke tempat duduknya, mau tidur, katanya. *seinget gue

Gue nggak tukeran tempat duduk sama Fitri. Soalnya tempat duduk gue emang ditengah dan Fitri tidur. Gue liatin terus pemandangan dari Indonesia ke Singapore. Dibawah sana, ada pulau yang keliatannya dari atas cuma ijo-coklat doang. Padahal, kalo kita liat ke atas ada pesawat berasanya gede banget.

Trus gue liat laut. Laut adalah salah satu bentangan yang paling gue suka. Laut itu, gimana ya? Keren.

Sekitar 1 jam lebih kemudian, gue dan rombongan ke 3 (SMPN 5 Bekasi, SMPN 1 Ciamis, dan SMPN 2 Sumedang) sampai di Changi International Airport. Katanya di Singapore kita nggak boleh asal-asalan foto-foto. Seketika itu juga gue kecewa berat.

Kita sampai di Changi sekitar jam 3-an waktu Indonesia. Gue langsung merubah waktu jam saat liat jam di Changi. Oh, jam 4-an sekarang. Gila ya, sewaktu pertama kali liat Changi, gue norak abis. Bawaannya pengen foto-foto. Oke, batasi narsis.

Nah, kita ke suatu ruangan di bandara untuk ngambil koper. Gue nungguin koper gue. Manee ini koper item gede berat. Nah, udah ketemu.

Setelah itu kita keluar bandara dan ke sebuah tempat. Disana ada bis, dan rombongan 3 masuk semua ke bis itu. Bis itu yang bakal nganter kita kemanapun sampai malam (besok ganti lagi). Gue sebelahan sama Dita, anak 9.1 juga.

Kita pada nyalain hape. Pada sms trus nelfon mamanya. Lah gue? Ngirit pulsaaa :p maaap mak maapkan anakmu iniii :D

Kita melanjutkan perjalanan pertama ke suatu restoran di Singapore di sebuah hotel, Hotel Oxford. Selama di perjalanan itu, gue moto-motoin jalan.











Makannya prasmanan, kita ngambil sendiri. Gue yang emang udah laper banget, jadi ngambil banyak.

Trus kita ke kamar mandi, saking pengennya foto, kita foto di kamar mandi-__-







Yang di atas ini, oxford hotel.


Nggak lama, kita ngelanjutin perjalanan ke Merlion. Itu lho, patung Singa yang ada air mancurnya. Kita semua foto bareng disana. Yaah, adalah sekitar 1 jam buat foto-foto doang.





























Habis dari Merlion, kita ke pasar. Gue lupa namanya pasar apaan.

Gue di pasar itu beli gantungan kunci 6 renceng. 3 renceng 10 dolar Singapore. 1 rencengnya ada 6. Total gantungan kunci yang gue beli berarti 36 gantungan kunci dan habis. Buat anak 9.3, anak 9.2. Adek gue, emak gue, gue.

Trus gue beli baju yang 10 dolar 3. Ada yang warna kuning, abu-abu, item. Yang kuning buat Ibu, yang item buat Yoyok, yang abu-abu buat Ari.

Lanjut, gue beli jam tangan. Ada yang 5 dolar, ada yang 10 dolar. Yang paling gue suka sih yang 10 dolar-__- trus lanjut nyari dompet pesenan Ibu.

Nampaknya gue ngeborong ya? Zzz, pokoknya disana gue habis 70dolar Singapore aja-___--

Tadinya sih mau ke seberang, tapi katanya nggak boleh. Haah, yasudah.

So, dari 7 tempat hiburan yang ingin dikunjungi tanggal 101010, hanya kesampaian 2.
Yaitu Merlion sama Pasar. Sedangkan F1 Sirkuit Singapore (cuma lewat, tapi asli keren banget), Esplanade (liat dari Merlion), Marina Bay Sends (liat dari Merlion), Santec City (bener-bener nggak liat), dan China Town (nggak liat juga) nggak jadi kesana.
Habis itu, kita makan di suatu restoran dan gue lupa namanya. Haha.

Jam 21.30 waktu Singapore, kita ke Hotel. Sempet nyasar, tapi akhirnya kita sampai disuatu “….. Street 20”, sampailah kita di Fragrance Hotel.

Sampe sana, kamar kan ditentuin ya pasangannya. Sekamar berdua.

Tadinya, gue sekamar sama Nadya. Tapi gue tukeran sama Qisthi. Kan tadinya Qisthi sama Rara. Jadinya gue yang sekamar sama Rara di 804. Iya, lantai 8.
Sesampai gue di kamar, rasanya lumayan capek juga. Gue taro koper, dan izin mandi duluan sama Rara. Habis mandi, gue solat Isya di jama’ sama Maghrib. Duh, jadi sering banget jama’-in solat kan.

Sambil nungguin Rara mandi, gue liat ke luar jendela. Ebuseet, banyak orang yang bajunya kekurangan bahan. Bayangkan, pemandangan yang gue lihat adalah cewek bule yang cuma pake hotpants sama daleman atas cewe doang. Iiih geli abis.

Kita belum bener-bener capek sih, jadi kita jalan-jalan dulu muterin lingkungan sekitar jalan kaki.

Turun lift aja pake foto segala-__-



Liat 7eleven, toko makanan, money changer, dll. Sepanjang jalan, gue dan yang lain bener-bener liat orang-orang dewasa bersliweran dengan pakaian gila. Bener-bener -_--

Kata orang yang jadi tourguide (ketemu di jalan), anak-anak dibawah 13 tahun nggak boleh keluar lewat dari jam 9. Weeh gue 14 tahun nih *tuanya ketauan*.

Trus akhirnya gue sama Farah doang tuh jalan berdua soalnya yang lain udah balik ke hotel. Kita ke sebuah toko yang lumayan jauh, dan berniat beli sesuatu. Tapi, yaah banyak yang nggak selera jadinya nggak jadi deh. Kita balik ke hotel, ke kamar masing-masing.

Gue bosen, Rara tiduran sama Riris. Yaudah, gue sama Rara ke kamar 801 (kamar Dita&Fitri) buat main UNO. Riris sama Anggit nyusul. Habis itu, gue sama yang lainnya foto-foto. Haha.







Riris sama Anggit balik duluan, trus kita berempat foto-foto.








Nah, habis itu, gue sama Rara balik ke kamar karena udah jam 11.
Gue, sebelum tidur sikat gigi, minum air putih, nyalain alarm, tidur.

~

Oke, segini dulu ya. Untuk perjalanan selanjutnya di post nanti!
See you :) *soalnya ntar kebanyakan susah, fotonya banyak juga haha